Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Mukjizat Hidupkan Orang Mati Nabi Isa Justru Bukti Manusia

Selasa 27 Jul 2021 17:29 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Nashih Nashrullah

Allah SWT memberikan mukjizat Nabi Isa menghidupkan orang mati. Ilustrasi Nabi Isa

Allah SWT memberikan mukjizat Nabi Isa menghidupkan orang mati. Ilustrasi Nabi Isa

Foto: wikipedia
Allah SWT memberikan mukjizat Nabi Isa menghidupkan orang mati

REPUBLIKA.CO.ID, – Nabi Isa alaihissallam memiliki mukjizat dapat menghidupkan orang mati atas seizin Allah ﷻ.

 وَرَسُوْلًا اِلٰى بَنِيْٓ اِسْرَاۤءِيْلَ ەۙ اَنِّيْ قَدْ جِئْتُكُمْ بِاٰيَةٍ مِّنْ رَّبِّكُمْ ۙاَنِّيْٓ اَخْلُقُ لَكُمْ مِّنَ الطِّيْنِ كَهَيْـَٔةِ الطَّيْرِ فَاَنْفُخُ فِيْهِ فَيَكُوْنُ طَيْرًاۢ بِاِذْنِ اللّٰهِ ۚوَاُبْرِئُ الْاَكْمَهَ وَالْاَبْرَصَ وَاُحْيِ الْمَوْتٰى بِاِذْنِ اللّٰهِ ۚوَاُنَبِّئُكُمْ بِمَا تَأْكُلُوْنَ وَمَا تَدَّخِرُوْنَ ۙفِيْ بُيُوْتِكُمْ ۗاِنَّ فِيْ ذٰلِكَ لَاٰيَةً لَّكُمْ اِنْ كُنْتُمْ مُّؤْمِنِيْنَۚ

Baca Juga

"Dan sebagai Rasul kepada Bani Israil (dia berkata), “Aku telah datang kepada kamu dengan sebuah tanda (mukjizat) dari Tuhanmu, yaitu aku membuatkan bagimu (sesuatu) dari tanah berbentuk seperti burung, lalu aku meniupnya, maka ia menjadi seekor burung dengan izin Allah.

Dan aku menyembuhkan orang yang buta sejak dari lahir dan orang yang berpenyakit kusta. Dan aku menghidupkan orang mati dengan izin Allah, dan aku beritahukan kepadamu apa yang kamu makan dan apa yang kamu simpan di rumahmu. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat suatu tanda (kebenaran kerasulanku) bagimu, jika kamu orang beriman." (QS Ali Imran 49).

اِذْ قَالَ اللّٰهُ يٰعِيْسَى ابْنَ مَرْيَمَ اذْكُرْ نِعْمَتِيْ عَلَيْكَ وَعَلٰى وَالِدَتِكَ ۘاِذْ اَيَّدْتُّكَ بِرُوْحِ الْقُدُسِۗ تُكَلِّمُ النَّاسَ فِى الْمَهْدِ وَكَهْلًا ۚوَاِذْ عَلَّمْتُكَ الْكِتٰبَ وَالْحِكْمَةَ وَالتَّوْرٰىةَ وَالْاِنْجِيْلَ ۚوَاِذْ تَخْلُقُ مِنَ الطِّيْنِ كَهَيْـَٔةِ الطَّيْرِ بِاِذْنِيْ فَتَنْفُخُ فِيْهَا فَتَكُوْنُ طَيْرًاۢ بِاِذْنِيْ وَتُبْرِئُ الْاَكْمَهَ وَالْاَبْرَصَ بِاِذْنِيْ ۚوَاِذْ تُخْرِجُ الْمَوْتٰى بِاِذْنِيْ ۚوَاِذْ كَفَفْتُ بَنِيْٓ اِسْرَاۤءِيْلَ عَنْكَ اِذْ جِئْتَهُمْ بِالْبَيِّنٰتِ فَقَالَ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا مِنْهُمْ اِنْ هٰذَآ اِلَّا سِحْرٌ مُّبِيْنٌ

Dan ingatlah ketika Allah berfirman, “Wahai Isa putra Maryam! Ingatlah nikmat-Ku kepadamu dan kepada ibumu sewaktu Aku menguatkanmu dengan Rohul kudus. Engkau dapat berbicara dengan manusia pada waktu masih dalam buaian dan setelah dewasa. Dan ingatlah ketika Aku mengajarkan menulis kepadamu, (juga) Hikmah, Taurat, dan Injil.

Dan ingatlah ketika engkau membentuk dari tanah berupa burung dengan seizin-Ku, kemudian engkau meniupnya, lalu menjadi seekor burung (yang sebenarnya) dengan seizin-Ku. Dan ingatlah ketika engkau menyembuhkan orang yang buta sejak lahir dan orang yang berpenyakit kusta dengan seizin-Ku.

Dan ingatlah ketika engkau mengeluarkan orang mati (dari kubur menjadi hidup) dengan seizin-Ku. Dan ingatlah ketika Aku menghalangi Bani Israil (dari keinginan mereka membunuhmu) di kala waktu engkau mengemukakan kepada mereka keterangan-keterangan yang nyata, lalu orang-orang kafir di antara mereka berkata, "Ini tidak lain hanyalah sihir yang nyata" (QS Al Maidah ayat 110). 

Dilansir dari laman Islamweb pada Selasa (27/7) berikut bukti mukjizat Nabi Isa, dan bukti beliau merupakan utusan Tuhan.  

- Ada banyak teks dalam injil yang membuktikan mukjizat pada Nabi Isa, tentunya dengan izin dari Allah. Dalam teksnya disebutkan bahwa Isa tidak dapat melakukannya dengan sendirinya. Sementara Isa dicirikan oleh mereka sebagai pencipta. Pada dasarnya seorang pencipta tidak membutuhkan bantuan atas apa yang dilakukannya.  

  • Di dalam Injil, Isa disebut tidak menghubungkan mukjizat yang terjadi dari dirinya sendiri, melainkan dia menghubungkannya dengan Tuhan. 
  • Isa sendiri mampu menghidupkan orang mati dan menghidupkan mereka kembali. Maka dia akan lebih layak dan lebih pantas untuk membangkitkan dirinya dari kematian.
  • Jika mukjizat yang ada pada diri para Rasul sebagai bukti keilahian, maka Musa akan lebih layak mendapatkan gambaran ini daripada Isa. Di satu sisi, dia mengubah tongkat menjadi ular yang berlari. Namun demikian, para ahli sihir dari kaum Firaun, dan orang-orang percaya dari kaum Musa tidak menggambarkan beliau dengan ciri ketuhanan.     
 

Sumber: islamweb

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA