Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Kekebalan Covid 19 Berkurang, Perlukah Vaksin Dosis Ketiga?

Senin 26 Jul 2021 23:00 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Tenaga kesehatan menyuntikan vaksin Covid-19 kepada warga di Universitas Nasional, Jakarta, Senin (26/7). Menurut Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengklaim sebanyak 7 juta orang di DKI Jakarta  telah menerima vaksin Covid-19 dosis pertama, sedangkan berdasarkan data Dinkes DKI Jakarta jumlah penerima vaksin dosis kedua pada 24 Juli 2021 mencapai 2.191.407 orang atau 24,9 persen. Republika/Thoudy Badai

Tenaga kesehatan menyuntikan vaksin Covid-19 kepada warga di Universitas Nasional, Jakarta, Senin (26/7). Menurut Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengklaim sebanyak 7 juta orang di DKI Jakarta telah menerima vaksin Covid-19 dosis pertama, sedangkan berdasarkan data Dinkes DKI Jakarta jumlah penerima vaksin dosis kedua pada 24 Juli 2021 mencapai 2.191.407 orang atau 24,9 persen. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Pandemi masih meluas, pedebatan dunia terjadi mengenai vakisanasi dosis ketiga

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-Kekebalan terhadap virus corona berkurang pada orang yang divaksinasi penuh dengan suntikan yang dibuat oleh BioNTech SE dan Pfizer Inc pada Januari. Menurut kepala eksekutif BioNTech, hal ini terjadi karena varian Delta yang menyebar dengan cepat. 

Ugur Sahin, CEO perusahaan Jerman yang menemukan vaksin dan bermitra dengan Pfizer untuk mengembangkan produk untuk pasar global, mengatakan bahkan ketika tingkat antibodi turun tujuh bulan setelah imunisasi di antara beberapa penerima vaksin, kebanyakan dari mereka akan tetap terlindungi dari penyakit parah dan mungkin belum memerlukan dosis ketiga.

"Titer antibodi turun. Perlindungan vaksin terhadap varian baru jauh lebih rendah," ujar Sahin, mengacu pada unit pengukuran antibodi terhadap virus seperti dilansir dari laman Fox, Senin (26/7).

Sahin membuat komentar setelah data awal muncul dari Israel yang menunjukkan bahwa orang yang menerima suntikan pada Januari tiga kali lebih mungkin terinfeksi daripada mereka yang divaksinasi pada Mei.

Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS Rochelle Walensky mengatakan vaksin menawarkan perlindungan tingkat tinggi terhadap infeksi, penyakit serius, dan kematian dari varian Delta.

"Pemerintah sekarang perlu memutuskan apakah mereka ingin memberikan suntikan ketiga untuk meningkatkan kekebalan, atau apakah akan membiarkan infeksi terkontrol berkembang di antara orang-orang yang telah divaksinasi, dengan pengetahuan bahwa mereka kemungkinan tidak akan mengalami gejala yang mengancam jiwa," kata Sahin. .

Vaksin BioNTech-Pfizer, berdasarkan apa yang dikenal sebagai teknologi messenger RNA, menghasilkan kekebalan ganda terhadap virus corona, perlindungan terhadap infeksi, yang disediakan oleh antibodi, dan perlindungan pada tingkat sel, di mana apa yang disebut sel memori dilatih untuk mengidentifikasi mekanisme pertahanan virus yang menghancurkan patogen setiap kali memasuki tubuh.

Sahin mengatakan melemahnya garis pertahanan pertama, antibodi berarti bahwa orang yang divaksinasi dapat terinfeksi lagi, tapi tidak ada bukti bahwa kekebalan seluler mereka menurun, karena sebagian besar infeksi tidak akan berakhir dengan penyakit parah.

Sampel kecil, data awal yang diterbitkan oleh Kementerian Kesehatan Israel minggu lalu menunjukkan bahwa setelah dua suntikan, vaksin tersebut 39 perssn efektif untuk mengurangi risiko infeksi dan 40 persen efektif untuk mengurangi risiko penyakit simtomatik selama periode ketika varian Delta menyumbang sebagian besar kasus. Vaksin itu 91 persen efektif mencegah penyakit parah pada periode yang sama antara 20 Juni dan 17 Juli.

Israel sudah mulai menawarkan dosis ketiga kepada individu dengan gangguan kekebalan bulan ini, dan para ahli pemerintah sedang mempelajari apakah dosis itu diperlukan untuk populasi yang lebih luas.

Tidak seperti Pfizer, yang menganjurkan untuk dosis ketiga, Sahin mengatakan bahwa dia tidak akan memberikan saran publik tentang apakah akan menggunakan suntikan ketiga, yang dikenal sebagai booster, dan bahwa dia hanya akan menafsirkan data yang berasal dari studi kehidupan nyata seperti itu. seperti yang ada di Israel.

"Perdebatan ini harus dilanjutkan tanpa kami. Kami hanya akan menyediakan data dan pemerintah perlu memberi tahu kami apa yang mereka inginkan," katanya.

Sahin mengatakan dalam kasus ideal vaksin, yang saat ini hanya dijual kepada pemerintah, akan diizinkan untuk digunakan secara luas dan tersedia di pasar untuk pembelian pribadi. Saat ini, tembakan hanya diizinkan untuk penggunaan darurat di Barat, yang berarti pemerintah harus memutuskan apakah akan membuat tembakan ketiga tersedia untuk warganya.

"Ketika vaksin tersedia di pasar bebas, semua orang akan dapat membuat keputusan ini untuk diri mereka sendiri," kata Sahin.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA