Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Satgas Tulungagung Bubarkan Tiga Hajatan Undang Banyak Warga

Selasa 27 Jul 2021 00:49 WIB

Red: Andri Saubani

Pemilik usaha melayani transaksi pelanggannya di salah satu agen pengisian gas oksigen di Tulungagung, Jawa Timur. (ilustrasi)

Pemilik usaha melayani transaksi pelanggannya di salah satu agen pengisian gas oksigen di Tulungagung, Jawa Timur. (ilustrasi)

Foto: ANTARA/Destyan Sujarwoko
Tiga hajatan yang dibubarkan semuanya berada di wilayah Kecamatan Boyolangu.

REPUBLIKA.CO.ID, TULUNGAGUNG -- Satuan Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur membubarkan sejumlah kegiatan hajatan yang digelar warga karena melanggar ketentuan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 4. Kegiatan hajatan itu mengundang banyak warga.

"Ada tiga titik lokasi hajatan yang kami bubarkan hari ini," kata anggota tim Penegakan Hukum Satgas Covid-19 Tulungagung, Artista Nindya Putra di Tulungagung, Senin (26/7).

Baca Juga

Tiga kegiatan hajatan yang sempat didatangi tim satgas semuanya berada di wilayah Kecamatan Boyolangu. Kegiatan dengan mengundang banyak warga itu dinilai membahayakan, karena menjadi titik kerumunan yang berisiko tinggi menyebarkan wabah corona.

Menurut Artista, tim Satgas Covid-19 yang beranggotakan dari unsur Satpol PP, kepolisian, TNI dan perangkat terkait itu melakukan tindakan begitu mendapat laporan atau aduan masyarakat. Sasaran pertama yang didatangi tim Satgas Covid-19 berada di gedung serbaguna Desa Gedangsewu dan dua lainnya di Desa Waung, tak jauh dari lokasi Agrowisata Njegong Park.

Saat tim memberi pengertian pada pemilik hajatan, mereka bisa mengerti kondisi dan aturan PPKM Level 4. Selama PPKM Level 4, selain hajatan acara yang berpotensi menimbulkan kerumunan seperti pentas seni, acara olahraga juga dilarang.

Terkait warga yang sudah mengantongi izin pelaksanaan kegiatan hajatan, Artista menyatakan izin yang keluar sebelum penetapan perpanjangan PPKM Level 4 sudah tidak berlaku lagi alias batal demi hukum.

"Dinyatakan sudah dicabut dan dinyatakan tidak berlaku lagi," katanya.

Artista memastikan hajatan yang sudah dilaporkan dan ditindak akan terus diawasi. Pihaknya melibatkan warga dalam pengawasan hajatan tanpa ijin di PPKM Level 4 ini.

Warga yang mengetahui ada hajatan tanpa izin selama PPKM Level 4 bisa melaporkan ke pusat aduan Satpol PP. Selama diaktifkan, pusat aduan Satpol PP sudah menerima empat aduan, tiga di antaranya hajatan pernikahan dan satu kerumunan latihan beladiri.

Latihan beladiri itu dilakukan di Desa Plosokandang Kecamatan Kedungwaru. Latihan ini dilakukan di rumah pelatih bela diri dan dihadiri oleh peserta dari luar kota.

"Langsung bubar, malam itu juga langsung bubar," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA