Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Kemenaker Gencarkan Gerakan Pengembangan Talenta Muda

Senin 26 Jul 2021 00:40 WIB

Rep: Amri Amrullah/ Red: Andi Nur Aminah

Menteri Ketenagakerjaan Republik Indonesia Ida Fauziyah.

Menteri Ketenagakerjaan Republik Indonesia Ida Fauziyah.

Foto: Dok. Web
Pengembangan talenta muda ini diharapkan dapat berperan menggerakkan ekonomi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) mencanangkan gerakan mendukung pengembangan talenta muda dengan #TalenthubBantuKerja. Gerakan tersebut sebagai wujud perhatian Kemnaker dalam mengembangkan potensi serta mendukung talenta generasi muda agar menciptakan atau mendapatkan pekerjaan.

Menteri Ketenagakerjaan, Ida Fauziyah, menyatakan bahwa pembangunan ketenagakerjaan dilakukan secara inklusif, dengan memberikan ruang terbuka dan mendorong pemuda untuk meningkatkan potensi kreatif dan kompetensinya. Pengembangan talenta muda ini diharapkan dapat berperan lebih besar dalam menggerakkan ekonomi, baik dengan menjadi pekerja maupun wirausaha.

Baca Juga

"Saya yakin potensi kepemudaan Indonesia sangatlah besar, bahkan dengan keuletan dan ketangguhannya, pemuda memiliki posisi strategis untuk menjadi bagian penting dalam pengembangan bangsa Indonesia ke depannya," kata Menaker, meresmikan Gerakan #TalentHubBantuKerja secara virtual, Ahad (25/7).

Menurutnya, Gerakan #TalenthubBantuKerja merupakan penjabaran salah satu dari 9 lompatan besar Kemnaker yaitu pengembangan talenta muda. Terobosan pengembangan talenta muda, katanya, diprioritaskan dalam rangka mengelola dan mengoptimalkan potensi kreatif generasi milenial dan generasi Z.

Membentuk mereka menjadi talent muda yang siap menjemput pekerjaan-pekerjaan masa depan yang semakin dinamis dan fleksibel. "Hal ini karena sebagaimana kita tahu, disrupsi dan otomasi yang menjadi akibat dari revolusi industri telah berdampak sangat dahsyat dalam perkembangan dunia ketenagakerjaan," ucapnya.

Sekretaris Jenderal Kemnaker, Anwar Sanusi, menambahkan, #TalenthubBantuKerja adalah sebuah gerakan nasional untuk meningkatkan keterampilan anak muda, khususnya pada generasi millenials dan generasi Z di bidang kreatif dan digital. Gerakan ini akan berlanjut hingga akhir tahun 2021.

“Gerakan yang dimulai pada 25 Juli 2021 ini akan berlanjut dengan pembinaan yang akan diselenggarakan oleh Talenthub secara estafet dari bulan Agustus hingga akhir tahun 2021. Kegiatan pembinaan tersebut gratis bagi 5.000 peserta di seluruh Indonesia,” kata Anwar.

Ia menyatakan, gerakan ini nantinya secara simultan diikuti dengan berbagai agenda berikutnya seperti program kerja kreatif, penyaluran pemagangan, dan mentoring bisnis. "Inilah kegiatan-kegiatan yang memang digagas untuk memberikan ruang yang cukup kepada generasi muda yang mengisi ruang-ruang publik yang cukup dominan pada hari ini," paparnya.

Tenaga Ahli Talenthub Kemnaker, Ahmad Luthfi berharap, gerakan #TalenthubBantuKerja dapat mengajak para milenial dan generasi Z untuk lebih aware terhadap peningkatan kompetensi pekerjaan-pekerjaan masa depan. Melalui gerakan ini, nantinya muncul wirausaha-wirausaha muda dan UMKM baru di seluruh pelosok negeri.

"Selain itu, para profesional muda maupun freelancer akan kembali mendapatkan pekerjaan, sehingga mereka mampu survive, bisa membantu orang tua, dan bisa menafkahi keluarga," ucap Luthfi.

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA