Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Studi: 82 Persen Pasien Covid-19 Alami Masalah Neurologis

Ahad 25 Jul 2021 16:50 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Nora Azizah

Pasien Covid-19 yang mengalami neurologis cenderung dirawat di rumah sakit.

Pasien Covid-19 yang mengalami neurologis cenderung dirawat di rumah sakit.

Foto: Public Domain Pictures
Pasien Covid-19 yang mengalami neurologis cenderung dirawat di rumah sakit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menurut penelitian, sekitar 82 persen pasien yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 mengalami masalah neurologis. Sakit kepala adalah masalah neurologis yang paling sering dilaporkan diikuti dengan hilangnya rasa dan bau.

Dilansir dari laman Verywell, Ahad (25/7), studi internasional yang diterbitkan di JAMA Network Open pada Mei menemukan bahwa orang dengan gejala neurologis enam kali lebih mungkin meninggal akibat Covid 19. Penulis utama studi Sherry H.Y. Chou, MD, MSc, seorang profesor kedokteran perawatan kritis, neurologi, dan bedah saraf di University of Pittsburgh, mengatakan, mereka percaya korelasi antara masalah neurologis dan peningkatan angka kematian kemungkinan berasal dari deteksi yang terlambat.

Sebagian alasannya adalah tidak cukupnya subspesialis neurologi atau sumber daya yang terbatas. Untuk itu, Chou mengatakan, dengan studi baru, para peneliti ingin memastikan mereka menemukan cara untuk menangkap besarnya masalah dan dampak apa pun pada sistem saraf sehingga mereka dapat mengarahkan sumber daya dengan tepat kepada pasien yang membutuhkan mereka.

Chou juga menunjukkan pasien yang sangat sakit mungkin tidak menyadari gejala neurologis sampai di kemudian hari. "Dan agaknya, jika kita menemukannya lebih awal, kita akan mengetahuinya lebih awal," kata Chou.

Dengan demikian, tim medis \memiliki kesempatan untuk mengobatinya lebih awal dengan kerusakan jangka panjang yang terbatas. Para peneliti merekrut pasien yang dirawat di rumah sakit dengan Covid 19 yang parah.

Studi ini akhirnya mencakup 3.055 pasien dengan Covid 19 terlepas dari status neurologis, 475 pasien dengan masalah neurologis yang diinduksi Covid, dan 214 pasien yang memerlukan evaluasi oleh ahli saraf konsultan untuk berpartisipasi dalam penelitian ini. Pasien melaporkan masalah neurologis yang mereka alami saat mereka menderita Covid. Setiap bukti kondisi neurologis juga dicatat oleh dokter yang memantau gejala pasien.

Dari 3.743 pasien yang dirawat di rumah sakit karena Covid, 3083 (82 persen) mengalami masalah neurologis. Sakit kepala dilaporkan lebih dari gejala neurologis lainnya (37 persen). Gejala yang dilaporkan sendiri tertinggi kedua adalah hilangnya penciuman atau rasa (dari 26 persen pasien).

Para peneliti menemukan orang yang melaporkan sakit kepala, kehilangan penciuman dan rasa, atau kelemahan otot memiliki risiko kematian akibat Covid 19 yang lebih rendah. Namun, Chou mengklarifikasi hasilnya tidak menunjukkan bahwa sakit kepala melindungi orang dari kematian akibat Covid.

Chou mengatakan, hubungan tersebut mungkin karena pasien yang dapat berbicara tentang gejalanya berada dalam kondisi yang jauh lebih baik daripada pasien yang tidak dapat berbicara. Juga, sakit kepala bersifat subjektif dan dilaporkan sendiri. Oleh karena itu, akan lebih sulit bagi dokter atau peneliti untuk mendiagnosis sakit kepala pada pasien nonverbal.

“Dengan gejala seperti sakit kepala, kami mengandalkan pasien yang memberi tahu kami bahwa mereka mengalami hal ini,” kata Chou.

“Jika pasien tidak dapat, karena mereka sakit kritis dan menggunakan ventilator atau jika mereka memiliki gejala neurologis lain di mana mereka tidak memiliki kemampuan mental untuk memberi tahu kita, maka kita tidak akan tahu mereka sakit kepala, bahkan jika mereka mengalaminya," tambah Chou.

Sementara, sakit kepala berada di sisi spektrum yang lebih ringan, gejala penting dan salah satu yang dapat mempengaruhi kualitas hidup seseorang atau memerlukan perjalanan ke rumah sakit.

“Dalam populasi pasien yang kami pelajari ini, ini adalah pasien yang cukup sakit sehingga perlu dirawat di rumah sakit,” kata Chou.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA