Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Eric Clapton Tolak Tampil Kalau Penonton Wajib Divaksinasi

Sabtu 24 Jul 2021 17:54 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Reiny Dwinanda

Gitaris Eric Clapton mengaku merasakan efek samping setelah mendapatkan suntikan vaksin Covid-19 AstraZeneca.

Gitaris Eric Clapton mengaku merasakan efek samping setelah mendapatkan suntikan vaksin Covid-19 AstraZeneca.

Foto: EPA
Eric Clapton telah mendapatkan dua dosis suntikan vaksin AstraZeneca.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Musisi asal Inggris Eric Clapton kembali menunjukkan penolakannya terhadap vaksinasi Covid-19. Kali ini, ia menyatakan bahwa dirinya tak bersedia untuk tampil di lokasi pertunjukan yang mewajibkan penonton memperlihatkan sertifikat vaksinasi sebagai syarat masuk.

Dilansir laman New York Times, Clapton mengungkapkan hal tersebut di akun Telegram dari produser film dan arsitek Robin Monotti yang juga dikenal sebagai tokoh antivaksinasi Covid-19. Pernyataan Clapton itu merupakan responsnya terhadap pengumuman Perdana Menteri Boris Johnson yang menyebut bahwa sertifikat vaksinasi akan diperlukan sebagai syarat masuk lokasi pertunjukan langsung maupun kelab malam di tengah meningkatnya kasus Covid-19.

Baca Juga

"Menyusul pengumuman Perdana Menteri, dengan bangga saya umumkan bahwa saya tidak akan tampil kalau ada penonton yang didiskriminasi. Saya berhak membatalkan penampilan jika hal itu terjadi," ungkap Clapton yang melengkapi pernyataannya dengan tautan "Stand and Deliver", lagu kolaborasinya dengan Van Morrison yang menentang pemberlakuan karantina wilayah.

Terlepas dari kampanye antivaksinasinya, Clapton sebetulnya telah menerima suntikan vaksin Covid-19 yang dikembangkan AstraZeneca pada Februari. Hanya saja, ketika itu ia mengaku mengalami efek samping yang membuatnya sampai khawatir tidak akan bisa bermain gitar lagi.

Menurut Clapton, usai mendapatkan dosis pertama vaksin Covid-19, ia merasa demam, berkeringat, menggigil, dan tak dapat beraktivitas selama sepekan. Begitu disuntik dosis kedua, gangguan syaraf tepinya seperti memburuk.

Clapton mengaku sangat kesakitan. Tangannya kebas hingga tak bisa digerakkan selama tiga pekan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA