Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Sri Mulyani Ungkap Tiga Risiko Ekonomi Mendatang

Jumat 23 Jul 2021 21:26 WIB

Rep: Novita Intan / Red: Nashih Nashrullah

Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati, menyatakan akses vaksinasi dan kemampuan stimulus penyebab utama risiko ekonomi mendatang

Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati, menyatakan akses vaksinasi dan kemampuan stimulus penyebab utama risiko ekonomi mendatang

Foto: ANTARA/Hafidz Mubarak A
Sri Mulyani menyatakan akses vaksinasi dan kemampuan stimulus penyebab utama

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Pemerintah menyebut ada tiga risiko ekonomi yang dihadapi pada masa mendatang. Hal ini menyusul kehadiran varian Covid-19, Delta.

Menteri Keuangan, Sri Mulyani, mengatakan akses vaksinasi dan kemampuan stimulus setiap negara yang berbeda menjadi penyebab utamanya. Adapun risiko pertama yang harus dihadapi, kehadiran varian Delta. 

Baca Juga

Dia menjelaskan, munculnya varian delta di India, April dan Mei, mereka alami kondisi meningkat dan dampak luar biasa bagi ekonomi dan masyarakat. Sekarang varian Delta sudah menyebar di 130 negara. 

“Kenaikan jumlah Covid-19 yang drastis seperti di Indonesia, sama seperti di Amerika Serikat dan di Inggris dan negara yang kecil seperti Malaysia, Israel, Singapura, Thailand, dan Vietnam yang efektif jaga penularan Covid juga alami kenaikan," ujarnya saat konferensi pers virtual seperti dikutip Jumat (23/7).

Risiko kedua, kata Sri Mulyani, vaksinasi yang tidak merata antarnegara maupun satu negara. Adapun kondisi ini bisa membuat varian Delta bisa terus menyebar dengan cepat. 

Menurut dia, kalau yang memiliki vaksin itu belum tentu warganya mau divaksin, juga terjadi di berbagai negara lainnya. Untuk yang belum memiliki vaksin akses jadi persoalan besar seperti Afrika dan Asia. 

“Akses vaksinasi dan penetrasi vaksinasi sebabkan risiko karena Covid selama belum bisa dikelola ditangani dia juga akan penularan dan bermutasi jadi jenis yang berubah seperti varian delta yang sangat mudah menular," ucapnya. 

Risiko terakhir, kenaikan inflasi Amerika Serikat yang telah terjadi dalam dua bulan berturut-turut hingga di atas lima persen. Angka ini jauh dari target yang dipatok dua persen, sehingga kondisi ini bisa memukul daya beli masyarakat terutama kelas menengah bawah dan mengancam pemulihan global.  

"Ketiga menimbulkan proyeksi kapan Fed merespon kenaikan inflasi tersebut dengan kenaikan suku bunga atau tapering terhadap kebijakan yaitu mengurangi pembelian aset dan surat berharga pada perekonomian," ucapnya.   

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA