Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Al-Qanun Fi Al-Tibb: Karya Kedokteran Klasik Ibnu Sina

Jumat 23 Jul 2021 18:15 WIB

Red: Ani Nursalikah

Al-Qanun Fi Al-Tibb: Karya Kedokteran Klasik Ibnu Sina

Al-Qanun Fi Al-Tibb: Karya Kedokteran Klasik Ibnu Sina

Foto: google.com
Pengaruh buku Ibnu Sina dalam pemikiran kesehatan bisa diukur selama berabad-abad.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Azhar Rasyid, Penilik Sejarah Islam

Ibnu Sina (di Barat dikenal sebagai Avicena) adalah nama penting dalam sejarah medis dunia. Lahir di Desa Kharmaitan, di dekat Bukhara (Uzbekistan) tahun 980 dan meninggal di Hamadan (Iran) pada tahun 1037, Ibnu Sina menghasilkan berbagai karya yang membantu orang sezamannya memahami berbagai fenomena kesehatan.

Baca Juga

Bahkan, buku-buku yang ditulis oleh sosok yang bernama lengkap Abū ‘Alī Al-Husayn ibn ‘Abd Allāh ibn Sīnā ini masih dibaca dan ditelaah orang hingga kini. Keberhasilan Ibnu Sina sebagai seorang ilmuwan tidak lepas dari pendidikan yang ia jalani di masa mudanya serta berbagai peluang untuk maju yang ia peroleh. Ia adalah murid yang tekun dan cerdas.

Ia telah membaca dan menghafal Al-Qur’an sejak ia masih sangat muda: usia 10 tahun. Pada umur yang sama ia juga sudah menghafal banyak syair Arab. Minatnya yang lain adalah pada ilmu logika.

Ia membaca karya para filsuf Yunani seperti Plato dan Aristoteles. Tapi saat usia 13, ia lalu mencoba mendalami ilmu lain: ilmu kedokteran. Tiga tahun kemudian ia sudah terlibat menangani orang sakit.

Kesempatan besar datang padanya saat Sultan Bukhara sakit. Para dokter istana sudah angkat tangan.

 

sumber : Suara Muhammadiyah
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA