Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Studi: Jeda Lebih Lama Antardosis Pfizer Tingkatkan Antibodi

Jumat 23 Jul 2021 17:17 WIB

Red: Qommarria Rostanti

Menurut penelitian, jeda yang lebih lama antardosis vaksin Pfizer mengarah pada kadar antibodi keseluruhan yang lebih tinggi dibandingkan jeda yang lebih singkat, meskipun terjadi penurunan tajam kadar antibodi setelah penyuntikan pertama (ilustrasi).

Menurut penelitian, jeda yang lebih lama antardosis vaksin Pfizer mengarah pada kadar antibodi keseluruhan yang lebih tinggi dibandingkan jeda yang lebih singkat, meskipun terjadi penurunan tajam kadar antibodi setelah penyuntikan pertama (ilustrasi).

Foto: AP/Vincent Thian
Inggris memperpanjang jeda antardosis vaksin hingga 12 pekan, dari semula tiga pekan.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Sebuah studi di Inggris membandingkan jeda antardosis vaksin Covid-19, Pfizer. Menurut penelitian, jeda yang lebih lama antardosis vaksin Pfizer mengarah pada kadar antibodi keseluruhan yang lebih tinggi dibandingkan jeda yang lebih singkat, meskipun terjadi penurunan tajam kadar antibodi setelah penyuntikan pertama.

Penelitian itu dapat membantu menginformasikan terkait strategi vaksinasi terhadap varian Delta, yang mengurangi keampuhan dosis pertama vaksin Covid-19 meskipun dua dosis masih bisa melindungi. "Untuk interval dosis yang lebih lama, tingkat antibodi penetralisir terhadap varian Delta diinduksi secara kurang baik setelah dosis pertama, dan tidak bertahan lama dalam jangka waktu itu sebelum dosis kedua (diberikan)," kata penulis studi yang dipimpin oleh Oxford University, Jumat (23/7).

Setelah dua dosis vaksin, tingkat antibodi penetralisir dua kali lebih tinggi pada interval dosis yang lebih lama ketimbang interval yang lebih singkat. Antibodi pentralisir dianggap berperan penting dalam kekebalan tubuh melawan virus corona, tetapi tidak seluruhnya karena sel T juga turut berperan.

Studi itu menemukan tingkat sel T secara keseluruhan 1,6 kali lebih rendah dengan jeda yang lama daripada jadwal pemberian dosis yang singkat tiga hingga empat pekan. Namun, proporsi yang lebih tinggi dialami sel T "pembantu" dengan jeda yang lama, yang mendukung memori kekebalan dalam jangka panjang.

Para penulis menekankan, jadwal pemberian dosis menghasilkan antibodi yang kuat dan respons sel T dalam studi pada 503 tenaga kesehatan. Temuan-temuan itu, yang diterbitkan sebagai pracetak, mendukung anggapan bahwa selagi dosis kedua diperlukan untuk memberikan perlindungan utuh terhadap varian Delta, penundaan pemberian dosis mungkin memberikan imunitas yang lebih tahan lama, bahkan jika dengan mengorbankan perlindungan dalam jangka pendek.

Pada Desember lalu, Inggris memperpanjang interval antardosis vaksin hingga 12 pekan, meski Pfizer telah memperingatkan bahwa tidak ada bukti yang mendukung perubahan dari jeda tiga pekan. Inggris kini merekomendasikan jeda delapan pekan antardosis vaksin untuk memberi masyarakat perlindungan yang lebih tinggi terhadap varian Delta yang sangat menular, seraya tetap memaksimalkan respons imun dalam jangka waktu yang lebih lama.

"Saya rasa delapan pekan waktu yang paling efektif," kata  ketua investigator studi , Susanna Dunachie.

sumber : Antara/Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA