Wednesday, 22 Safar 1443 / 29 September 2021

Wednesday, 22 Safar 1443 / 29 September 2021

Jagung Mahal, Kementan Subsidi Ongkos Angkut Bantu Peternak

Sabtu 24 Jul 2021 02:04 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nur Aini

Jagung (ilustrasi). Kementerian Pertanian (Kementan) menyiapkan subsidi ongkos angkutan distribusi jagung dari sentra pertanaman ke pusat-pusat produksi unggas.

Jagung (ilustrasi). Kementerian Pertanian (Kementan) menyiapkan subsidi ongkos angkutan distribusi jagung dari sentra pertanaman ke pusat-pusat produksi unggas.

Foto: Humas Kementan.
Subsidi ongkos angkut hanya solusi jangka pendek situasi darurat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Pertanian (Kementan) menyiapkan subsidi ongkos angkutan distribusi jagung dari sentra pertanaman ke pusat-pusat produksi unggas. Langkah itu dilakukan untuk menekan kenaikan harga jagung khususnya bagi peternak unggas mandiri.

Kepala Bidang Distribusi Cadangan Pangan, Kementerian Pertanian, Maino Dwi Hartono, mengatakan, sejauh ini pihaknya sudah memberikan subsidi ongkos angkut untuk distribusi jagung sebanyak 1.300 ton. Ia mengatakan, upaya itu hanya solusi jangka pendek situasi darurat lantaran kemampuan anggaran pemerintah yang terbatas.

Baca Juga

"Peternak baik ayam broiler maupun layer yang kecil-kecil yang harus kita bantu karena kenaikan harga jagung membuat kenaikan harga pakan. Otomatis biaya operasional makin tambah," kata Maino kepada Republika.co.id, Jumat (23/7).

Maino mengungkapkan, salah satu contoh subsidi ongkos angkut yakni untuk pendistribusian jagung dari wilayah provinsi NTB ke sentra-sentra peternakan di pulau Jawa. Harga jagung pipilan kering kadar air 14 persen di daerah sentra peternakan wilayah Jawa saat ini tengah naik hingga di kisaran Rp 5.600 - Rp 5.800 per kg.

Sementara, harga jagung di NTB dari tingkat petani untuk kualitas yang sama masih ada yang dihargai Rp 4.900 per kg.

"Biaya transportasinya kita bantu sehingga peternak bisa mendapatkan jagung sesuai dengan harga dari petani di NTB. Bantuan diberikan melalui distributor yang itu adalah koperasi peternak itu sendiri," kata Maino.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA