Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Anggota Teroris KKB Papua Osimin Wenda Ditangkap

Kamis 22 Jul 2021 22:30 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Osimin Wenda masuk daftar pencarian orang Polda Papua sejak 2018. Ilustrasi penangkapan

Osimin Wenda masuk daftar pencarian orang Polda Papua sejak 2018. Ilustrasi penangkapan

Foto: Antara/Zabur Karuru
Osimin Wenda masuk daftar pencarian orang Polda Papua sejak 2018

REPUBLIKA.CO.ID, JAYAPURA— Anggota kelompok bersenjata (KKB) Osimin Wenda alias Usimin Telenggen (30 tahun), ditangkap di Mulia, Kabupaten Puncak Jaya, Papua, Kamis (22/7).

Direktur Kriminal Khusus Polda Papua, Komisaris Besar Polisi Faisal Ramadani, di Jayapura, mengakui ada penangkapan terhadap anggota kriminal bersenjata yang masuk dalam DPO Polda Papua yang dikeluarkan sejak 2018.

Baca Juga

Dari data yang dimiliki terungkap yang bersangkutan terlibat dalam penyerangan Polsek Pirimepada November 2012 lalu, termasuk penembakan terhadap rombongan mantan kepala Polda Papua yang saat itu dijabat Inspektur Jenderal Polisi Tito Karnavian.

Wenda sempat ditangkap Timsus Polda Papua pada 15 juli 2013 dan dijatuhi hukuman seumur hidup pada 2014, namun pada 18 Januari 2018 dia kabur dari LP Abepura, terlibat dalam penembakan tukang ojek atas nama Yanmar di Kampung Popome, Kabupaten Lanny Jaya, dan terlibat kontak tembak dengan personil Nemangkawi di Kampung Popomepada 2018.

Ramadanimenyatakan, saat dia ditangkap tidak ditemukan api seraya mengakuWenda alias Usimin Telenggen akan dibawa ke Polda Papua untuk diperiksa lebih lanjut.

Wenda aktif terlibat dalam sejumlah aksi penembakan KKB dan senantiasa berpindah kelompok karena sebelumnya selain bergabung dengan Puron Wenda juga dengan Lekagak Telenggen. "Yang bersangkutan saat ini masih diamankan di Mapolres Puncak Jaya di Mulia," kata Ramadani.  

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA