Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Kenali Gejala Umum Gagal Jantung

Kamis 22 Jul 2021 19:17 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti

Kenali gejala-gejala umum gagal jantung (ilustrasi).

Kenali gejala-gejala umum gagal jantung (ilustrasi).

Foto: www.freepik.com.
Saat jantung melemah, Anda mungkin mulai mengalami sesak napas saat berbaring.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gagal jantung berkembang ketika otot jantung menjadi lemah atau rusak dan tidak dapat memompa darah secara efektif untuk memenuhi kebutuhan tubuh Anda. Ini dapat mempengaruhi satu atau kedua sisi jantung. 

Dilansir di laman Very Well Health, Kamis (22/7), gejalanya tergantung pada jenis gagal jantung yang Anda alami dan seberapa seriusnya. Anda mungkin tidak mengalami gejala sama sekali pada awalnya. Mereka biasanya menjadi lebih buruk saat kondisi Anda berkembang.

Salah satu gejala awal gagal jantung adalah sesak napas setelah melakukan aktivitas rutin seperti menaiki tangga. Saat jantung melemah, Anda mungkin mulai mengalami sesak napas saat berbaring.

Anda mungkin memiliki gejala tambahan tergantung pada sisi jantung mana yang terpengaruh. Gejala umum lainnya pada orang dengan sisi kiri gagal jantung meliputi kesulitan bernapas, batuk, kelelahan  (kelelahan ekstrem bahkan setelah istirahat), kelemahan umum, warna jari dan bibir kebiruan, kantuk, sulit berkonsentrasi, serta ketidakmampuan untuk tidur berbaring datar.

Gejala umum lainnya pada orang dengan gagal jantung sisi kanan meliputi mual dan kehilangan nafsu makan, sakit di perut, pembengkakan di pergelangan kaki, kaki, tungkai, perut, dan pembuluh darah di leher, sering buang air kecil, serta penambahan berat badan. Kelemahan dan pembengkakan pada anggota badan terjadi ketika Anda kehilangan kemampuan untuk memompa cukup darah ke area tubuh Anda yang terjauh dari jantung. Tanpa pompa yang kuat, aliran darah menurun, dan jumlah oksigen yang dikirim darah ke organ dan anggota tubuh Anda juga turun.

Ginjal Anda adalah salah satu organ yang paling sensitif terhadap jantung yang lemah karena ginjal membutuhkan aliran darah yang kuat untuk menyaring limbah secara efektif dari darah Anda. Ketika jantung tidak berdetak cukup kuat, ginjal Anda tidak dapat menyaring dengan baik dan cairan mulai terkumpul di tubuh. Hal ini menyebabkan pembengkakan. Cairan ini juga dapat terkumpul di paru-paru Anda, membuat pernapasan menjadi lebih sulit.

Gejala gagal jantung yang jarang terjadi antara lain aritmia jantung (detak jantung tidak teratur), pingsan, edema paru (penumpukan cairan di paru-paru Anda), dan tekanan darah rendah.

Saat gagal jantung berlanjut, sejumlah komplikasi bisa muncul. Curah jantung yang rendah, yaitu jumlah darah yang dipompa keluar ke tubuh, dapat merusak banyak sistem di tubuh Anda. Komplikasi ini dapat mencakup pneumonia, strok, penyakit ginjal, kegagalan organ, kematian mendadak, dan edema paru flash (ketika cairan tiba-tiba bergeser dari pembuluh darah antara jantung dan paru-paru ke jaringan dalam paru-paru).

Jika Anda merasa lebih lelah dari biasanya, bahkan dengan tidur malam yang nyenyak, atau Anda mengalami kesulitan menyelesaikan aktivitas normal, Anda harus mengunjungi dokter Anda. Gagal jantung bisa menjadi proses yang bergerak lambat, atau bisa berkembang sebagai akibat dari peristiwa akut seperti serangan jantung. Anda harus segera pergi ke gawat darurat jika Anda memiliki nyeri dada baru, atau nyeri dada yang berlangsung lebih dari 15 menit dan tidak membaik dengan obat atau istirahat. 

Gejala lain seperti detak jantung lebih dari 120 denyut per menit, kelemahan atau kelumpuhan tiba-tiba, sakit kepala parah, sesak napas yang tidak membaik dengan istirahat dan pingsan, atau kehilangan kesadaran juga menunjukkan bahwa Anda harus segera ke dokter.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA