Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Penutupan Perbatasan AS dengan Kanada-Meksiko Diperpanjang

Kamis 22 Jul 2021 12:03 WIB

Red: Nur Aini

Sebuah truk kontainer melintasi jalur perbatasan Kanada-Amerika Serikat, Kamis (7/5). Perbatasan kedua negara ditutup untuk umum dan hanya melayani kendaraan logistik.

Sebuah truk kontainer melintasi jalur perbatasan Kanada-Amerika Serikat, Kamis (7/5). Perbatasan kedua negara ditutup untuk umum dan hanya melayani kendaraan logistik.

Foto: AP Photo/Elaine Thompson
Perpanjangan penutupan perbatasan AS dilakukan 30 hari

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Pemerintah Amerika Serikat (AS) pada Rabu (21/7) memperpanjang penutupan perbatasan darat dengan Kanada dan Meksiko untuk perjalanan yang tidak penting seperti pariwisata hingga 21 Agustus 2021.

Perpanjangan 30 hari terbaru oleh Kementerian Keamanan Dalam Negeri (DHS) datang setelah Kanada mengatakan pada Senin akan mulai mengizinkan pengunjung AS yang divaksinasi penuh pada 9 Agustus untuk perjalanan yang tidak penting. "Kami bergantung pada bimbingan ahli kesehatan dan medis kami, bukan pada tindakan negara lain," kata juru bicara Gedung Putih Jen Psaki.

Baca Juga

Psaki menolak untuk memberikan jadwal kapan pemerintah dapat melonggarkan pembatasan perjalanan yang menghalangi sebagian besar dunia dari Amerika Serikat. Satu pertanyaan sulit bagi pemerintahan Presiden Joe Biden adalah apakah akan mengikuti jejak Kanada dan mengharuskan semua pengunjung divaksinasi Covid-19 sebelum memasuki Amerika Serikat, sumber yang diberi pengarahan tentang masalah tersebut mengatakan kepada Reuters.

Gedung Putih merencanakan putaran baru pertemuan tingkat tinggi minggu ini untuk membahas pembatasan perjalanan dan potensi pemberian vaksin Covid-19 bagi pengunjung, tetapi belum ada keputusan yang dibuat, kata sumber tersebut. Peninjauan tersebut dilakukan di tengah meningkatnya kekhawatiran di antara pejabat AS tentang varian Delta.

Pejabat kesehatan AS telah melaporkan peningkatan yang cukup besar dalam kasus dan kematian Covid-19, dengan wabah terjadi di beberapa bagian negara dengan tingkat vaksinasi yang rendah. Gedung Putih bulan lalu meluncurkan kelompok kerja antarlembaga dengan Uni Eropa, Inggris, Kanada dan Meksiko untuk melihat bagaimana untuk mencabut pembatasan perjalanan dan perbatasan.

Ditanya pada hari Jumat tentang kapan Amerika Serikat akan mencabut pembatasan perjalanan Eropa, Biden mengatakan dia akan "dapat menjawab pertanyaan itu dalam beberapa hari ke depan". Bisnis di Kanada dan Amerika Serikat, khususnya industri perjalanan dan penerbangan, telah mendorong diakhirinya pembatasan perjalanan tidak penting antara kedua negara, yang diberlakukan pada Maret 2020, di awal pandemi.

Sejak itu, perbatasan darat tetap tertutup untuk semua perjalanan yang tidak penting.Amerika Serikat telah mengizinkan warga Kanada untuk terbang, meskipun mereka harus terlebih dahulu menunjukkan tes negatif Covid-19, seperti yang dilakukan hampir semua pelancong udara internasional yang menuju AS. Kanada tidak mengizinkan orang Amerika melakukan hal yang sama.

Pelancong yang melintasi perbatasan darat AS untuk urusan penting tidak perlu tes negatif Covid-19. Kamar Dagang Kanada, sebuah kelompok bisnis, mengkritik perpanjangan AS terbaru.Kepala eksekutif kamar itu, Perrin Beatty, mengatakan langkah AS "terlarang di hadapan sains dan data kesehatan masyarakat terbaru."

"Sulit untuk melihat bagaimana mengizinkan warga Kanada yang divaksinasi penuh untuk memasuki AS menimbulkan ancaman kesehatan masyarakat ketika perjalanan di AS tidak dibatasi," tambah Beatty.

Amerika Serikat terus memperpanjang pembatasan di Kanada dan Meksiko setiap bulan sejak Maret 2020. Maskapai dan lainnya telah mendesak pemerintahan Biden untuk mencabut pembatasan yang mencakup 26 negara di Eropa, maupun Irlandia, China, India, Afrika Selatan, Iran, dan Brasil.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA