Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Wasat, Ruang Lintas Budaya Bagi Muslim Amerika 

Rabu 21 Jul 2021 21:49 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Muhammad Hafil

Wasat, Ruang Lintas Budaya Bagi Muslim Amerika . Foto:   Masjid baru di Indiana tengah, Amerika Serikat

Wasat, Ruang Lintas Budaya Bagi Muslim Amerika . Foto: Masjid baru di Indiana tengah, Amerika Serikat

Foto: Wfyi
Wasat, Ruang Lintas Budaya Bagi Muslim Amerika 

REPUBLIKA.CO.ID,SEATTLE—Setelah penutupan Islamic School of Seattle pada 2012 lalu, anak-anak dan orang tua yang tergabung dalam komunitas lembaga Muslim membentuk ruang lintas budaya untuk memenuhi kebutuhan pendidikan Islam anak-anak. Lembaga yang dinamai Wasat, dalam bahasa Arab berarti jalan tengah, ini bertujuan untuk menghubungkan nilai keberagaman dan ekplorasi iman Islam.

Menurut Direktur Eksekutif Wasat Baraka Blue, prinsip itulah yang memandu masyarakat yang adil dan seimbang. Wasat adalah komunitas namun tidak terbatas bagi Muslim saja, dan didedikasikan untuk menjadi ruang di mana para anggota dapat membawa seluruh diri mereka dan terlibat dengan keyakinan Islam di berbagai budaya yang berbeda dari anggota Wasat.

Baca Juga

Blue mengatakan Wasat, dan pendahulunya, menawarkan sesuatu yang unik dalam lanskap institusi Muslim Greater Seattle. Banyak masjid dan ruang komunitas yang ditujukan untuk komunitas imigran budaya atau etnis. Tetapi untuk anak-anak imigran yang sedang mengarungi ketegangan budaya dan tidak memiliki tempat lain untuk diklaim sebagai milik mereka. “ini adalah rumah untuk mereka (anak-anak),” kata Blue.

“Wasat benar-benar merintis di Seattle karena tidak didominasi oleh satu kelompok tertentu; itu sangat beragam. Dalam arti tertentu, Wasat kemudian menjadi ruang bagi mereka yang tidak memiliki ruang,” ujarnya yang dikutip di Emerald, Ahad (18/7).

Kamilah Uddin, yang pernah menjadi anggota Wasat sebelum bergabung sebagai manajer operasi, adalah anak dari keluarga mualaf, orang tuanya masuk Islam dan membesarkan Uddin sebagai Muslim. “Ini adalah pertama kalinya saya pergi ke pusat komunitas Muslim di mana saya benar-benar merasa bisa masuk dan menjadi diri saya yang sebenarnya,” kata Uddin. 

“Kadang-kadang ini adalah pengalaman yang sangat unik sehingga menemukan tempat di mana identitas Muslim dan identitas Amerika saya dapat bertemu sangat menyegarkan dan menakjubkan,” sambungnya. 

Hal ini juga dialami oleh Petugas Pengembangan Kanwal Yousuf, terutama sebagai seseorang yang tumbuh sebagai generasi pertama Muslim Amerika dengan pemahaman Islam yang terfragmentasi. “Bagi saya ada banyak penyembuhan yang terjadi di Wasat. Jika seseorang ingin datang ke ruang di mana mereka ingin belajar tentang [Islam], tempat ini sangat ramah dan aman,” kata Yousuf.

Wasat, pada intinya, adalah tentang menyatukan manusia, melalui eksplorasi terbuka terhadap tradisi dan pendidikan spiritual, bukan hanya tentang pemahaman dasar tentang konsep dan istilah. Dalam filosofi Wasat, keindahan menggerakkan kepada sesuatu yang melampaui diri kita sendiri, dan Wasat mengeksplor hal ini tidak hanya melalui seni suci Islam tetapi juga dengan seni dan musik. Karena keanggotaan organisasi mencakup budaya Muslim dari seluruh dunia, dimana manifestasi seni dan kreativitas semuanya dianut dalam program budaya organisasi.

Wasat adalah pola pikir pelayanan untuk membuat dunia menjadi lebih ramah, tempat yang lebih baik dan membantu tetangga yang membutuhkan. Selama tahun pandemi terakhir, misalnya, anggota Wasat disematkan dalam melayani masyarakat melalui program Neighbourly Needs dengan menyiapkan makanan selama penguncian, sebuah upaya yang didukung oleh program hibah Neighbour to Neighbor dari Seattle Foundation.

Komunitas ini juga rutin menggelar ruang terbuka untuk belajar, ada kelompok belajar Quran pada Selasa, sedangkan  Rabu didedikasikan untuk topik wacana. Pada Ahad, anggota akan berkumpul untuk Heartcentric, tempat untuk berbagi pengalaman dan perjuangan terkini yang diinformasikan oleh kearifan tradisi Islam. 

Uddin mengatakan ruang-ruang ini sangat bermanfaat selama pandemi di mana pemrograman jarak jauh memungkinkan lebih banyak orang mengakses ruang yang sangat dibutuhkan ini untuk ditemani orang-orang yang berpikiran sama. Heartcentric, kata Uddin, telah menjadi semacam check-in global. “Saya pikir ini berbeda karena tidak ada yang benar-benar tahu apa yang diharapkan ketika mereka datang ke check-in ini, tetapi kami benar-benar menciptakan ikatan yang erat,” katanya.

Selama beberapa dekade, dan sejak 11 September 2001, menjadi Muslim di Amerika telah menjadi “identitas yang kontroversial,” kata Blue. Menjadi Muslim telah disamakan dengan menjadi asing, lain, dan sering berbahaya. Tetapi Islam dapat ditemukan di setiap benua dan merupakan agama yang paling beragam secara etnis di dunia. Baik di Afrika, benua dengan mayoritas Muslim terbesar, Asia Selatan, Asia Tenggara, atau Eropa Timur, semua wilayah ini memiliki cita rasa budaya Islam yang berbeda.

“Islam itu ibarat mata air murni, air pemberi kehidupan yang mengalir, ia tidak memiliki warna sendiri tetapi mengambil warna batuan dasar di mana ia mengalir. Di Afrika terlihat seperti Afrika, di Malaysia terlihat seperti Malaysia,” ujar Blue. 

Saat ditanya mengenai citra Muslim di Amerika, dengan berbagai kontroversi dan konflik yang ada di belakangnya, Blue mengatakan bahwa ketegangan dan konflik yang muncul dari identitas dan komunitas, terutama di ruang-ruang yang terpinggirkan, dapat sangat dimaklumi. Orang-orang bergulat dengan pertanyaan tentang kehidupan, di mana mereka cocok, apa yang benar dan salah dan kemudian ego manusia yang bergejolak dilemparkan ke dalam campuran ini, kata dia.

“Tradisi kami selalu kembali ke hati, karena Anda tidak akan pernah merekayasa dunia yang sempurna secara sosial. Anda harus sampai ke akarnya, anda harus benar-benar menyembuhkan hati manusia untuk perubahan yang langgeng,” kata Blue.

Selama pandemi, organisasi ini telah beradaptasi dan mampu mengadakan lebih banyak kelas online daripada yang dilakukan secara langsung sehingga jangkauan Wasat telah meluas ke luar Seattle. Di masa depan mereka ingin memperluas jangkauan mereka memiliki ruang khusus dan dapur untuk memasak dan melayani orang akan memungkinkan untuk acara, ruang sholat, mungkin kafe dan toko buku juga, kata Blue. 

Salah satu hal terindah tentang Wasat, kata Blue, adalah bahwa setiap Muslim Amerika yang merupakan bagian dari Wasat juga tertanam dalam jaringan komunitas dan kelompok yang jauh lebih luas. Dia mengatakan penting untuk menemukan cara untuk menerjemahkan kebijaksanaan dan tradisi Islam “pra-modern” ke dalam momen saat ini.

“Kami benar-benar ingin menjadi seperti jembatan,” kata Blue. 

“Dan saya pikir di zaman kita dan saya pikir di sepanjang waktu, inilah yang paling dibutuhkan, orang-orang yang bisa menjadi jembatan antara dunia dan pandangan dunia,” pungkasnya. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA