Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Perusahaan Es Krim AS Hentikan Penjualan di Israel

Rabu 21 Jul 2021 16:57 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah

Perusahaan Es Krim AS Hentikan Penjualan di Israel. Sebuah kawah penuh air dan sisa-sisa limbah di mana rumah Ramez al-Masri dihancurkan oleh serangan udara sebelum gencatan senjata tercapai setelah perang 11 hari antara penguasa Hamas Gaza dan Israel, Minggu, 23 Mei 2021, di Beit Hanoun, Jalur Gaza utara.

Perusahaan Es Krim AS Hentikan Penjualan di Israel. Sebuah kawah penuh air dan sisa-sisa limbah di mana rumah Ramez al-Masri dihancurkan oleh serangan udara sebelum gencatan senjata tercapai setelah perang 11 hari antara penguasa Hamas Gaza dan Israel, Minggu, 23 Mei 2021, di Beit Hanoun, Jalur Gaza utara.

Foto: AP / John Minchillo
Es krim Ben & Jerry's Monday tidak akan lagi menjual produknya di wilayah pendudukan.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Perusahaan es krim asal AS, Ben & Jerry's Monday mengumumkan akan mengakhiri penjualannya di wilayah pendudukan Palestina yang dikuasai Israel. Tindakan tersebut dijelaskan dalam sebuah pernyataan yang diposting di situsnya.

"Kami percaya itu tidak konsisten dengan nilai-nilai kami untuk es krim Ben & Jerry untuk dijual di Wilayah Pendudukan Palestina (OPT). Kami juga mendengar dan memperhatikan kekhawatiran yang dibagikan kepada kami oleh penggemar dan mitra tepercaya kami," kata perusahaan tersebut, dilansir dari Wafa News, Selasa (20/7).

Baca Juga

“Kami memiliki kemitraan lama dengan pemegang lisensi kami, yang memproduksi es krim Ben & Jerry di Israel dan mendistribusikannya di wilayah tersebut. Kami telah bekerja untuk mengubah ini, jadi kami telah memberi tahu pemegang lisensi kami bahwa kami tidak akan memperbarui perjanjian lisensi ketika berakhir pada akhir tahun depan," tambahnya.

Perusahaan menunjukkan sementara produknya tidak akan lagi dijual di wilayah pendudukan. Perusahaan sementara akan memberikan aturan yang berbeda.

Tindakan ini diyakini merupakan respons dari sebuah kelompok bernama Vermonters for Justice for Palestine (VTJP) yang telah memimpin kampanye melawan Ben & Jerry selama bertahun-tahun. Pada 2015, perusahaan tersebut menjadi target gerakan Boikot, Divestasi, dan Sanksi (BDS). Kampanye tersebut mendapat perhatian yang meningkat setelah serangan Israel terbaru di Gaza.

Dalam siaran pers tertanggal 10 Juni, VTJP meminta Ben & Jerry's menegakkan nilai-nilainya terutama dalam menyikapi pendudukan Israel. “Konsisten dalam nilai-nilai mereka dan berhenti membiarkan es krim mereka dijual di pemukiman Israel terpisah yang dibangun di atas tanah Palestina yang diduduki dalam pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional," ujar organisasi tersebut. 

“Berapa lama lagi Ben & Jerry's akan mengizinkan es krim buatan Israel untuk dijual di pemukiman khusus Yahudi sementara tanah Palestina disita, rumah-rumah Palestina dihancurkan, dan keluarga Palestina di lingkungan seperti Syekh Jarrah menghadapi penggusuran untuk memberi jalan? Untuk pemukim Yahudi?”  kata Ian Stokes dari VTJP.  

"Kami mengatakan kepada Ben & Jerry's: Jangan berada di sisi sejarah yang salah. Saatnya keberanian perusahaan dan tanggung jawab sosial dalam membela hak asasi manusia rakyat Palestina sekarang,” kata pernyataan itu.

Kelompok-kelompok Palestina memuji keputusan perusahaan itu sambil menyoroti perlunya tindakan lebih lanjut. “Ben & Jerry’s, sebuah perusahaan internasional terkemuka yang bertanggung jawab secara sosial, akhirnya membawa kebijakannya tentang rezim perlawanan Israel terhadap Palestina sejalan dengan posisi progresifnya di Black Lives Matter dan perjuangan keadilan lainnya,” kata Komite Nasional BDS Palestina dalam sebuah pernyataan. 

“Kami berharap Ben & Jerry’s memahami, selaras dengan komitmen keadilan sosialnya, tidak akan ada bisnis seperti biasa dengan apartheid Israel," ucapnya.

Justice Project adalah sebuah kelompok kampanye pro-Palestina yang berbasis di AS. Mereka menyambut baik langkah tersebut. Mereka menggambarkannya sebagai kemenangan besar bagi perjuangan Palestina untuk kebebasan. Kelompok itu menambahkan, bagaimanapun, mereka akan terus menyerukan pemutusan total dari semua urusan bisnis dengan apartheid Israel.

“Kami memuji keputusan Ben & Jerry untuk mengakhiri bisnis di permukiman.  Israel. Kami tidak akan beristirahat,” jelasnya.

Suara Yahudi untuk Perdamaian menyambut baik langkah itu sebagai bukti kekuatan pengorganisasian BDS dan menumbuhkan dukungan publik bagi kebebasan Palestina. “Meskipun ini adalah kemenangan besar bagi gerakan kami, pernyataan B&J meninggalkan banyak hal yang diinginkan. Seperti yang dikatakan orang-orang Palestina dan baru-baru ini, organisasi hak asasi manusia terkemuka Israel adalah negara apartheid, dan kedaulatannya atas Palestina tidak terkandung dalam wilayah pendudukan. Ben & Jerry's harus menerapkan nilai-nilai mereka di semua bidang di mana orang Palestina membutuhkan kebebasan,” tambahnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA