Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

BI Jabar Gelar Road To Festival Syariah Jabar

Rabu 21 Jul 2021 13:57 WIB

Rep: arie lukihardianti/ Red: Hiru Muhammad

Wakil Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Provinsi Jawa Barat Lina Marlina Ruzhan meninjau Pekan Kerajinan dan Karya Kreatif Jawa Barat (KKJ) di Trans Studio Mall Bandung (TSM), Kota Bandung, Jumat (2/3). Kegiatan tersebut merupakan bentuk sinergi Bank Indonesia (BI) Jawa Barat dengan pihak Pemprov Jawa Barat dan stakeholders yang ada di Jawa Barat dalam rangka mengembangkan UMKM. Kegiatan tersebut berlangsung 2-4 April 2021.

Wakil Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Provinsi Jawa Barat Lina Marlina Ruzhan meninjau Pekan Kerajinan dan Karya Kreatif Jawa Barat (KKJ) di Trans Studio Mall Bandung (TSM), Kota Bandung, Jumat (2/3). Kegiatan tersebut merupakan bentuk sinergi Bank Indonesia (BI) Jawa Barat dengan pihak Pemprov Jawa Barat dan stakeholders yang ada di Jawa Barat dalam rangka mengembangkan UMKM. Kegiatan tersebut berlangsung 2-4 April 2021.

Foto: Edi Yusuf/Republika
Road To Fesyar 2021 Jawa Barat diselenggarakan mulai 21 hingga 23 Juli 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG--Bank Indonesia di wilayah Jawa Barat bersinergi dengan Pemerintah Provinsi Jawa Barat, OJK, Perbankan, Hebitren, MES, BAZNAS, KNEKS, ISEI Jabar dan stakeholder terkait lainnya menyelenggarakan rangkaian Road To Fesyar (RTF) 2021 Jawa Barat, Rabu (21/7).  Acara tersebut disaksikan para anggota Komisi XI dapil Jabar. 

Rangkaian acara dengan tema “Sinergi (Korporatisasi, Digitalisasi, dan Wakaf produktif) untuk Pemulihan Ekonomi Jawa Barat”, secara resmi dibuka oleh Deputi Gubernur Bank Indonesia, Rosmaya Hadi, bersama Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, dan Kepala Perwakilan Bank Indonesia Jawa Barat, Herawanto. Hadir pula menyaksikan peresmian acara secara virtual, jajaran Anggota Komisi XI DPR-RI daerah pemilihan Jawa Barat, Kepala Bank Indonesia Cirebon, Bakti Artanta dan Kepala Bank Indonesia Tasikmalaya, Darjana. 

Menurut Kepala Perwakilan BI Jawa Barat, Herawanto, Road To Fesyar 2021 Jawa Barat diselenggarakan selama 3 (tiga) hari berturut-turut mulai 21 hingga 23 Juli 2021 dalam bentuk rangkaian acara bersambung yang diawali dengan pembukaan di Bandung. Kemudian di Tasikmalaya dan ditutup di Cirebon. 

Sejalan dengan tema acara, kata dia, rangkaian Road to Fesyar 2021 Jawa Barat menampilkan berbagai inisiatif program strategis Bank Indonesia di wilayah Jawa Barat yaitu launching Ikatan Hiji Santri Inovasi (IKHSANI) - Hebitren Jabar, business matching UMKM dengan lembaga keuangan, buyer, termasuk modern market,  penyerahan sertifikasi halal, dan wakaf produktif sebagai alternatif solusi pembiayaan di saat pandemi.

Rangkaian acara juga, kata dia, menampilkan “Ruang Riung Syariah” sebagai forum diskusi berbagai topik penting implementasi pengembangan ekonomi dan keuangan syariah seperti korporatisasi, digitalisasi, halal value chain dan wakaf produktif. 

"Selain itu dilakukan pula upaya mendukung keberlangsungan  usaha UMKM dengan menampilkan showcasing produk UMKM secara virtual yang produknya dapat dibeli melalui www.roadtofesyarjabar.karyakreatifjawabarat.com," ujar Herawanto.

Rangkaian Road to Fesyar 2021 Jawa Barat dilaksanakan sebagai langkah menuju pekan Festival Ekonomi dan  Keuangan Syariah (Fesyar) Regional Jawa yang akan dilaksanakan di Surabaya pada bulan September mendatang. Rangkaian Road to Fesyar 2021 Jawa Barat memiliki posisi penting pada Fesyar Regional Jawa, mengingat potensi dan geliat ekonomi keuangan dan syariah yang besar di wilayah Jawa Barat. 

Herawanto mengatakan, Bank Indonesia di wilayah Jawa Barat, baik kantor koordinator Bandung maupun kantor Cirebon dan Tasikmalaya terus mengimplementasikan berbagai program pengembangan ekonomi dan keuangan syariah. Hal ini dilakukan dengan mempertimbangkan peran ekonomi dan keuangan syariah sebagai alternatif gaya hidup yang bersifat inklusif dan universal sesuai dengan prinsip Rahmatan Lil' Alamin, rahmat bagi semesta alam baik manusia, makhluk lainnya, maupun bumi dan segala isinya. 

Dalam pelaksanaannya, kata dia, baik di masa normal maupun terutama di masa pemulihan ekonomi saat ini, seluruh kantor Bank Indonesia di wilayah Jawa Barat selalu bersinergi dan berkolaborasi dengan berbagai pihak mulai dari dengan pemerintah daerah, dengan para anggota Komisi XI DPR sampai dengan para pegiat di bidang ekonomi dan keuangan syariah.

Menurutnya, berbagai program strategis pengembangan ekonomi dan keuangan syariah yang dilakukan Bank Indonesia di wilayah Jawa Barat antara lain pengembangan kemandirian ekonomi Pondok Pesantren dan UMKM syariah melalui program korporatisasi IHSANI - Hebitren Jabar, pengembangan halal value chain, pengembangan Industri Kreatif Halal (IKRA), dan peningkatan edukasi, penelitian dan literasi ekonomi keuangan syariah, serta  penguatan sinergi serta kolaborasi program dengan stakeholders di wilayah kerja.

Sementara menurut Deputi Gubernur Bank Indonesia, Rosmaya Hadi, Bank Indonesia memiliki komitmen untuk berkontribusi mengembangkan ekonomi syariah sebagai alternatif sumber pertumbuhan ekonomi baru yang mendukung ketahanan ekonomi, penguatan pasar keuangan, dan inklusi keuangan secara keseluruhan bersama ekonomi konvensional. 

Hal ini, kata dia, diwujudkan dengan menyusun blueprint pengembangan ekonomi dan keuangan syariah yang berlandaskan pada tiga fokus strategi utama bersama pemerintah, yakni: pilar penguatan ekonomi syariah, pilar pendalaman pasar keuangan syariah dan pilar riset, asesmen, dan edukasi ekonomi dan keuangan syariah. "Bank Indonesia berkontribusi sebagai bagian dari akselerator, inisiator dan regulator (AIR) bersama otoritas lainnya. Sejalan dengan blueprint pengembangan ekonomi dan keuangan syariah tersebut," katanya. 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA