Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Kasus Covid-19 Belakangan Menurun karena Testing Merosot

Rabu 21 Jul 2021 08:08 WIB

Red: Andri Saubani

Petugas kesehatan memasukkan sampel lendir kedalam wadahnya usai melakukan tes usap antigen Covid-19 secara acak terhadap salah seorang pengunjung, di Pasar Dasan Agung, Mataram, NTB. Angka testing di Indonesia paling tinggi saat ini baru mencapai 250 ribu spesimen per hari. (ilustrasi)

Petugas kesehatan memasukkan sampel lendir kedalam wadahnya usai melakukan tes usap antigen Covid-19 secara acak terhadap salah seorang pengunjung, di Pasar Dasan Agung, Mataram, NTB. Angka testing di Indonesia paling tinggi saat ini baru mencapai 250 ribu spesimen per hari. (ilustrasi)

Foto: ANTARA/Ahmad Subaidi
Pekan lalu jumlah spesimen diperiksa bisa mencapai 250 ribu, kini hanya 160 ribuan.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Sapto Andika Candra, Dessy Suciati Saputri, Rr Laeny Sulistyawati, Nawir Arsyad Akbar

Penurunan jumlah kasus Covid-19 harian beberapa hari terakhir bisa dibilang sebagai tren penurunan semu. Setelah mencatatkan rekor tertingginya, 56.757 kasus positif pada 15 Juli 2021, angka-angka harian selanjutnya menurun namun itu lantaran angka testing juga ikut 'terjun bebas'.

Baca Juga

Sudah empat hari terakhir, angka kasus harian di bawah 50 ribu kasus per hari. Berturut-turut pada Jumat (16/7), penambahan kasus positif mulai mengalami penurunan menjadi sebesar 54 ribu dan pada Sabtu (17/7) kembali menurun menjadi 51.952 kasus.

Kemudian pada Ahad (18/7), Satgas melaporkan penambahan kasus positif yang juga menurun menjadi 44.721 orang. Bahkan pada Selasa (20/7) dilaporkan 'hanya' 38.325 kasus baru diumumkan satgas.

Namun, jika dilihat dari pemeriksaan jumlah spesimen pada Selasa, juga tercatat mengalami penurunan dibandingkan pada hari-hari sebelumnya, yakni menjadi sebanyak 160.686 spesimen dari 127.461 orang. Sedangkan pada Ahad lalu, jumlah spesimen yang diperiksa sebesar 192.918 spesimen dari 138.046 orang.

Pada Sabtu kemarin, Satgas melaporkan jumlah spesimen yang diperiksa masih di atas 200 ribu spesimen yakni sebesar 251.392. Dan pada Jumat jumlah spesimen yang diperiksa sebanyak 258.532, serta pada Kamis atau saat kasus harian mencetak rekor tertingginya spesimen diperiksa sebanyak 249.059.

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito menyebutkan, ada beberapa kemungkinan yang melatari turunnya jumlah spesimen yang diperiksa. Pertama, ujarnya, kapasitas testing yang memang menurun di setiap akhir pekan sebagai akibat dari liburnya beberapa laboratorium. Kedua, adanya penundaan pengiriman data dari laboratorium ke sistem data pemerintah.

"Ada delay input yang berasal dari lab ke dalam sistem data," kata Wiku dalam keterangan pers, Selasa (20/7).

In Picture: Penyaluran Bantuan Sosial Tunai DKI Jakarta

photo
Warga menunjukkan uang bantuan sosial tunai atau BST usai mengambil di ATM Bank DKI, Jakarta, Selasa (20/7/2021). Pemprov DKI menyiapkan anggaran Rp604 miliar untuk bantuan sosial tunai atau BST kepada 1 juta Kepala Keluarga (KK) penerima manfaat selama PPKM darurat. Nilai BST kali ini mencapai Rp600.000 per KK dari hasil rapelan penyaluran tahap 5 dan 6 yang sempat tertunda pada Mei-Juni 2021 lalu. - (ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga)
 



Kendati begitu, Wiku menegaskan, bahwa pemerintah berkomitmen untuk meingkatkan kapasitas testing dan tracing. Caranya, imbuh Wiku, dengan memperbaiki koordinasi bersama pemda dalam menjalankan 3T.

"Juga memfasilitas pemda untuk mencapai targetnya masing-masing. Sesuai yang telah ditetapkan dalam instruksi Mendagri," kata Wiku.

Catatan merah lainnya, angka kematian akibat Covid-19 masih tinggi. Pada Selasa (20/7) ini dilaporkan ada 1.280 orang yang meninggal dunia dengan status positif Covid-19. Angka ini menjadi jumlah kematian harian tertinggi kedua setelah rekor pada 19 Juli 2021 dengan 1.338 kematian dalam sehari.

Kabar baiknya, angka kesembuhan juga dilaporkan masih tinggi. Pada Selasa (20/7) ini ada 29.791 orang yang dinyatakan sembuh dari Covid-19. Sayangnya, angka kesembuhan yang masih lebih rendah ketimbang tambahan kasus positif baru membuat jumlah kasus aktif masih meningkat. Total kasus aktif per kemarin mencapai 550.192 orang.

Saat berbicara di konferensi virtual BNPB bertema Pembatasan Aktivitas Masyarakat Selama Libur Hari Raya Idul Adha 1442 Hijriah, Sabtu (17/7) malam, Wiku menilai, tingginya penularan virus ini di masyarakat akibat banyaknya klaster keluarga yang muncul.

"Tingginya laju penularan di masyarakat akibat menjamurnya klaster keluarga," kata Wiku.

Wiku menambahkan, jika ada satu anggota keluarga yang terinfeksi maka yang lain bisa tertular, apalagi biasanya dalam satu keluarga ada yang sudah lanjut usia. Lebih lanjut Wiku menjelaskan, fenomena ini juga menggambarkan bahwa protokol kesehatan yang belum sepenuhnya diterapkan secara menyeluruh sampai ke sektor paling kecil.

Bahkan, ia menyebutkan data sepekan terakhir menunjukkan 26 persen kelurahan atau desa di Indonesia yang masih rendah kepatuhannya dalam memakai masker. Kemudian sekitar 28 persen kelurahan atau desa yang rendah kepatuhannya dalam menjaga jarak.

"Ini memberikan pelajaran bagi kita bahwa di tempat yang dianggap paling aman pun ternyata penularan masih tetap ada," ujarnya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA