Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Warga Yahudi Israel Jadikan Kompleks Al-Aqsa Tempat Ibadah

Rabu 21 Jul 2021 05:05 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Teguh Firmansyah

FILE - Dalam foto arsip 18 Juni 2021 ini, pasukan keamanan Israel mengambil posisi selama bentrokan dengan warga Palestina di depan Masjid Kubah Batu di kompleks Masjid Al Aqsa di Kota Tua Yerusalem. Warga Palestina dan pemukim Yahudi saling melemparkan batu, kursi, dan kembang api semalaman di lingkungan Yerusalem yang tegang di mana kelompok pemukim berusaha mengusir beberapa keluarga Palestina, kata para pejabat Selasa, 22 Juni.

FILE - Dalam foto arsip 18 Juni 2021 ini, pasukan keamanan Israel mengambil posisi selama bentrokan dengan warga Palestina di depan Masjid Kubah Batu di kompleks Masjid Al Aqsa di Kota Tua Yerusalem. Warga Palestina dan pemukim Yahudi saling melemparkan batu, kursi, dan kembang api semalaman di lingkungan Yerusalem yang tegang di mana kelompok pemukim berusaha mengusir beberapa keluarga Palestina, kata para pejabat Selasa, 22 Juni.

Foto: AP/Mahmoud Illean
Kuil Rabi Eliyahu Weber mengungkapkan pengunjung akan lakukan kebaktian setiap hari.

REPUBLIKA.CO.ID, TEL AVIV -- Pada Senin pagi tampak banyak pengunjung Yahudi pergi menuju Kompleks Masjid Al-Aqsa atau yang disebut Temple Mount. Juru Bicara Asosiasi Aktivis Temple Mount Asaf Fried mengatakan beberapa dari mereka ada pasangan yang sudah bertunangan dan keluarga dengan anaknya menjelang ritual potongan rambut pertamanya.

Kepala Kuil Rabi Eliyahu Weber mengungkapkan pengunjung akan mengadakan kebaktian doa di sana setiap hari. Seperti biasa, mereka akan berdoa Shacharit, salah satu tiga doa harian ajaran Yahudi.

“Doa Yahudi di Temple Mount sangat penting. Bahkan, tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata. Tempat asli untuk berdoa adalah Temple Mount. Nenek moyang kita berdoa di sana. Raja Sulaiman dan Raja Yosafat membicarakannya,” kata Weber dilansir The Jerusalem Post, Selasa (20/7).

Weber menjelaskan, Rabi Maimonides atau Filsuf Yahudi mengatakan aspek utama dari doa adalah berdoa di hadapan-Nya, di Bait Suci-Nya yaitu Temple Mount.

Baca Juga

Sekitar 1.600 pengunjung menuju situs pada Ahad, termasuk beberapa yang berpartisipasi dalam kebaktian doa dan lainnya yang menyanyikan Hatikva.
Tindakan tersebut menyebabkan protes dari Kementerian Luar Negeri Mesir dan Yordania, Otoritas Palestina, dan Partai Ra\'am (Daftar Arab Bersatu).

Sebelumnya, pada tahun 2019, telah berlangsung ibadah di Temple Mount secara diam-diam oleh Weber setiap pagi dan sore hari. Berdasarkan kesepakatan yang diberlakukan, kunjungan non-Muslim diperbolehkan, tapi hanya Muslim yang bisa untuk beribadah.

Pengadilan Tinggi telah memutuskan orang Yahudi memiliki hak hukum untuk berdoa di Temple Mount. Namun, polisi biasanya memberlakukan larangan total pada doa Yahudi dengan alasan keamanan bahwa tindakan seperti itu akan mengarah pada kerusuhan Arab.

Selama masa jabatan Eks Menteri Keamanan Publik Gilad Erdan, polisi melunakkan sikap mereka terhadap pengunjung Yahudi dan tidak menghentikan yang terlibat dalam kebaktian doa kecil Yahudi dari situs tersebut.

Erdan yang menjabat dari 2015 hingga 2020, melakukan beberapa perubahan pada personel polisi yang bertanggung jawab dan prosedur polisi di Temple Mount. Aktivis Temple Mount lain, Elishama Sandman mengatakan tidak ada perubahan nyata pada pendekatan polisi terhadap pengunjung Yahudi sejak pemerintahan baru dan Menteri Keamanan Publik Omer Bar Lev yang menjabat.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA