Friday, 11 Rabiul Awwal 1444 / 07 October 2022

Inilah Waktu Terbaik Berqurban

Selasa 20 Jul 2021 22:55 WIB

Red: Ani Nursalikah

Inilah Waktu Terbaik Berqurban. Panitia mengemas daging hewan kurban yang akan dibagikan di kawasan Padangsambian, Denpasar, Bali, Selasa (20/7/2021). Pemotongan hewan kurban saat Hari Raya Idul Adha 1442 H di kawasan tersebut dilakukan oleh panitia yang telah divaksin COVID-19 dengan jumlah terbatas dan menerapkan protokol kesehatan secara ketat, melarang masyarakat menonton penyembelihan dan membagikan daging kurban langsung ke tempat penerima untuk mencegah terjadinya kerumunan warga.

Inilah Waktu Terbaik Berqurban. Panitia mengemas daging hewan kurban yang akan dibagikan di kawasan Padangsambian, Denpasar, Bali, Selasa (20/7/2021). Pemotongan hewan kurban saat Hari Raya Idul Adha 1442 H di kawasan tersebut dilakukan oleh panitia yang telah divaksin COVID-19 dengan jumlah terbatas dan menerapkan protokol kesehatan secara ketat, melarang masyarakat menonton penyembelihan dan membagikan daging kurban langsung ke tempat penerima untuk mencegah terjadinya kerumunan warga.

Foto: Antara/Fikri Yusuf
Qurban merupakan ibadah mahdhah yang telah diatur detailnya dalam syari’at Islam.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Arsyad Arifi, Ketua PCIM Yaman

Kurban merupakan ibadah mahdhah yang telah diatur detailnya dalam syari’at Islam. Mulai dari orang yang disunnahkan, jenis hewan, cara penyembelihannya dan masih banyak lagi. Salah satu yang diatur dalam kurban ini adalah waktu penyembelihan kurban. Adapun waktu menyembelih kurban berbeda-beda sesuai dengan keutamaan waktu tersebut para ulama membaginya menjadi tiga bagian,

Baca Juga

Waktu Jawaz

Yaitu apabila kita menyembelih kurban di waktu tersebut, maka kurban kita sah. Waktu tersebut adalah yang diterangkan oleh Imam Ibnu al-Qassim diatas,

«يدخل وقت التضحية إذا طلعت الشمس يوم النحر، ومضى قدر ركعتين وخطبتين خفيفتين». انتهى[1]

Artinya:

Adapun waktu diperbolehkan berkurban ketika terbitnya matahari pada hari nahr atau tanggal 10 Dzulhijjah ditambah jeda waktu sekiranya bisa dilaksanakan dalam waktu tersebut shalat dua rakaat dan khutbah yang ringan.”

Waktu Fadhilah

Yaitu apabila kita menyembelih kurban di waktu tersebut maka kurban kita sah dan mendapat keutamaan yang lebih. Waktunya adalah ketika meningginya matahari setinggi tombak setelah terbit ditambah jeda waktu sekiranya bisa dilaksanakan dalam waktu tersebut shalat dua rakaat dan khutbah yang ringan. Hal ini dikatakan oleh Imam Nawawi dalam Minhaj,

ويدخل وقتها إذا ارتفعت الشمس كرمح يوم النحر ثم مضى قدر ركعتين وخطبتين خفيفتين ويبقى حتى تغرب آخر التشريق .قلت : ارتفاع الشمس فضيلة ، والشرط طلوعها ثم مضي قدر الركعتين والخطبتين ، والله أعلم .

Artinya:

Adapun waktu diperbolehkan berkurban ketika meningginya matahari setelah terbitnya setinggi tombak pada hari nahr atau tanggal 10 Dzulhijjah ditambah jeda waktu sekiranya bisa dilaksanakan dalam waktu tersebut shalat dua rakaat dan khutbah yang ringan. “Dan berlanjut waktu kebolehan menyembelihnya hingga terbenam matahari hari taysriq terakhir. Aku (Imam Nawawi) berkata,meningginya matahari adalah waktu fadhilah adapun waktu yang disyaratkan untuk sahnya kurban didalamnya adalah ketika terbitnya matahari ditambah jeda waktu sekiranya bisa dilaksanakan dalam waktu tersebut shalat dua rakaat dan khutbah yang ringan. wallahua’lam.”

 

sumber : Suara Muhammadiyah
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA