Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Pilu, Anak Kena Covid-19 Berat Akibat Ibu Tolak Vaksinasi

Selasa 20 Jul 2021 00:26 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Reiny Dwinanda

Angela Morris, ibu asal Arkansas, Amerika Serikat, mendampingi putrinya yang terkena Covid-19 gejala parah di rumah sakit.

Angela Morris, ibu asal Arkansas, Amerika Serikat, mendampingi putrinya yang terkena Covid-19 gejala parah di rumah sakit.

Foto: Tangkapan layar
Sang ibu menyesal anaknya sakit parah, padahal itu bisa dicegah dengan vaksin.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Angela Morris menjadi salah satu warga di Arkansas, Amerika Serikat (AS) yang menolak mendapatkan vaksinasi untuk mencegah infeksi virus corona jenis baru (Covid-19). Ia juga membuat sang putri yang masih berusia 13 tahun untuk mengikuti langkahnya.

Pada awalnya, Morris merasa bahwa ia tidak memerlukan vaksinasi untuk bisa terhindar dari Covid-19. Ia menganggap, infeksi bisa dicegah cukup dengan memakai masker dan tetap berada di rumah.

Hanya saja, pada awal bulan ini, Morris mendapati putrinya yang bernama Caia Morris Cooper terdiagnosis positif Covid-19. Bahkan, anandanya kemudian sampai dirawat di rumah sakit anak Arkansas hingga harus menggunakan ventilator.

“Saya sangat takut dan merasa tidak berdaya,” ujar Cooper, membagikan kisahnya di jejaring sosial Facebook, seperti dilansir NBC News, Senin (19/7).

Hampir dua pekan, Caia berada di rumah sakit. Ia sempat kembali diintubasi setelah melepas ventilator dan kondisinya cenderung tidak stabil.

"Sangat sulit untuk tidak mencari tahu apakah ia benar-benar akan pulang lagi atau tidak. Ini memilukan, saya berharap dapat membuat pilihan lebih baik untuknya,” jelas Morris.

Arkansas menjadi salah satu negara bagian yang mengalami lonjakan kasus Covid-19. Banyak orang-orang di usia muda yang terkena penyakit ini dan membutuhkan rawat inap.

Tingkat vaksinasi yang rendah menjadi salah satu penyebab lonjakan kasus di Arkansas, secara khusus bagi orang-orang berusia muda. Pejabat kesehatan masyarakat AS mengatakan, tingkat vaksinasi bagi mereka yang berusia 12 hingga 17 tahun tertinggal di wilayah selatan.

Rumah Sakit Anak Arkansas mengatakan bahwa ada 10 pasien Covid-19 di sana dan setidaknya dua di antara mereka membutuhkan ventilator untuk membantu pernapasannya. Sejauh ini, semua anak yang mengalami penyakit diketahui tidak mendapatkan vaksinasi.

Marcy Doderer, presiden dan CEO Rumah Sakit Anak Arkansas, mengatakan, ada kemungkinan lebih banyak anak yang dirawat sebagai dampak peningkatan Covid-19 varian Delta yang sangat menular. Sementara otorisasi darurat untuk vaksin pada anak di bawah 12 tahun kemungkinan dikeluarkan pada akhir tahun ini.

Seorang pejabat federal mengatakan, vaksin tetap tersedia hanya untuk orang berusia 12 tahun ke atas dan pejabat kesehatan masyarakat sedang menunggu untuk melihat seperti apa tingkat infeksi setelah sekolah tatap muka dilanjutkan pada September mendatang. Vaksinasi Covid-19 telah terbukti secara signifikan mengurangi infeksi dan meminimalisir risiko gejala berat dari penyakit.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA