Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Amartha Salurkan Pinjaman Rp 914 Miliar pada Semester I 2021

Senin 19 Jul 2021 19:58 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Ferry kisihandi

Andi Taufan Garuda Putra, Pendiri dan CEO Amartha

Andi Taufan Garuda Putra, Pendiri dan CEO Amartha

Foto: Amartha
Lebih dari 60 persen dana disalurkan bagi UMKM di luar Jawa. 

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perusahaan teknologi finansial peer to peer lending, Amartha, menyalurkan pinjaman Rp 914 miliar sepanjang semester I 2021. Penyaluran tersebut tumbuh 35 persen secara year-on-year (yoy) dibandingkan tahun lalu. 

Founder & CEO Amartha, Andi Taufan Garuda Putra mengakui, semester I 2020 merupakan periode cukup berat bagi perusahaan. Namun, pada semester II 2020, kondisi perekonomian membaik dan bisnis Amartha mulai tumbuh kembali.

"Di awal tahun, Amartha sempat tumbuh dengan confidence tapi tiba-tiba harus setop karena pandemi. Semester II 2020 Amartha mulai recover hingga semester I 2021 kembali on track," kata Andi dalam konferensi pers virtual, Senin (19/7). 

Sepanjang 2020 Amartha memberdayakan lebih dari 168.356 pengusaha mikro. Pada semester I 2021, Amartha memberdayakan hingga 203.165. Jika ditotal, jumlah peminjam perempuan pengusaha mikro di platform Amartha mencapai 700 ribu lebih.

Sesuai misinya, Andi mengatakan, Amartha akan meningkatkan akses pendanaan pedesaan agar pengusaha di daerah mempunyai daya saing tinggi. Selain memberikan pendanaan, Amartha memberikan layanan nilai tambah melalui pendampingan dan pelatihan.

Selain itu, menurut Andi, Amartha juga akan mendukung UMKM di luar Jawa agar bisa terus tumbuh. Pada semester I 2021, lebih dari 60 persen dana disalurkan bagi UMKM di luar Jawa. 

Untuk semester II 2021, Amartha akan menaikkan  penyalurannya menjadi 70 persen terutama di Sumatra dan Sulawesi.  "Wilayah yang kita kuatkan di luar Jawa. Kalau semester I bisa Rp 500 miliar mudah-mudahan akhir tahun bisa lebih," kata Andi. 

Dari sisi kualitas portofolio, Andi menjelaskan, Amartha mampu menjaga tingkat keberhasilan bayar (TKB90) berada di level 99,86 persen. Artinya, tingkat kredit macet Amartha selama masa pandemi ini hanya 0,2 persen. 

Andi berharap, Amartha dapat terus menjaga pertumbuhan bisnis hingga akhir tahun ini. "Dengan bisnis model yang kami lakukan, di akhir 2021 diharapkan Amartha bisa melayani lebih dari satu juta perempuan pengusaha mikro," tutur Andi.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA