Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Genjot Ekspor Rempah, Menparekraf Promosi ke Mancanegara

Senin 19 Jul 2021 15:53 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution / Red: Hiru Muhammad

Pedagang merapikan rempah-rempah dagangannya di pasar Bina Usaha, Meulaboh, Aceh Barat, Aceh, Jumat (30/4/2021). Kementerian Pertanian mencatat ekspor rempah-rempah Indonesia meningkat pada tahun 2020 dibandingkan 2019 seperti cengkeh meningkat 58,3 persen, lada meningkat 12,8 persen, pala meningkat 14,4 persen, dan kayu manis meningkat 0,71 persen.

Pedagang merapikan rempah-rempah dagangannya di pasar Bina Usaha, Meulaboh, Aceh Barat, Aceh, Jumat (30/4/2021). Kementerian Pertanian mencatat ekspor rempah-rempah Indonesia meningkat pada tahun 2020 dibandingkan 2019 seperti cengkeh meningkat 58,3 persen, lada meningkat 12,8 persen, pala meningkat 14,4 persen, dan kayu manis meningkat 0,71 persen.

Foto: ANTARA/Syifa Yulinnas
Kebijakan itu merupakan bagian agenda promosi wisata Spice Up The World.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif menggencarkan promosi produk bumbu makanan khas Indonesia ke mancanegara. Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno, mengatakan, upaya tersebut menjadi langkah memperluas ekspor produk bumbu makanan dari rempah sekaligus pertumbuhan restoran Indonesia di berbagai negara.

Ia mengatakan, kebijakan itu bagian dari agenda promosi wisata Spice Up The World. Agenda tersebut, terdekat bakal digelar di Amerika Serikat pada bulan ini."Tujuan utama dari program ini untuk mendorong kuliner Indonesia hadir di mancanegara dan memberi nilai tambah bagi Indonesia," kata Sandiaga dalam konferensi pers virtual, Senin (19/7).

Ia mengatakan, Kemenparekraf tentu juga melibatkan perwakilan pemerintah di luar negeri sekaligus diaspora untuk ikut membantu promosi secara terus menerus. Pihaknya meyakini, potensi bumbu makanan Indonesia sangat besar untuk diterima di pasar dunia.

Sandiaga menyampaikan, ekspor bumbu atau rempah olahan serta komoditas rempah segar Indonesia mengalami tren positif rata-rata sekitar 2,95 persen dalam lima tahun terakhir. Adapun pada tahun 2020 lalu, total nilai ekspor mencapai 1,02 miliar dolar AS.

"Hingga 2024 kita berupaya melipatgandakan dan mendorong ini hadir di tengah mancanegara. Kita targetkan peningkatan nilai ekspor bumbu dan rempah menjadi 2 miliar dolar AS," ujar Sandiaga.

Adapun produk bumbu yang dipromosikan seperti bumbu rendang, nasi goreng, satai, soto, gado-gado, serta bumbu pendukung lain seperti kecap manis dan kacang tanah. Sementara, rempah prioritas ekspor yakni lada, pala, cengkih, jahe, kayu manis, dan vanila.

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA