Sunday, 21 Syawwal 1443 / 22 May 2022

Korban Meninggal Banjir Jerman dan Belgia Tambah Jadi 157

Ahad 18 Jul 2021 00:02 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Christiyaningsih

Kendaraan pemadam kebakaran rusak akibat banjir akibat hujan lebat di Altenahr, Jerman, Kamis, 15 Juli 2021. Beberapa orang tewas dan puluhan hilang Kamis saat banjir besar di Jerman dan Belgia mengubah aliran sungai dan jalan-jalan menjadi arus deras yang menghanyutkan mobil dan menyebabkan rumah-rumah untuk runtuh.

Kendaraan pemadam kebakaran rusak akibat banjir akibat hujan lebat di Altenahr, Jerman, Kamis, 15 Juli 2021. Beberapa orang tewas dan puluhan hilang Kamis saat banjir besar di Jerman dan Belgia mengubah aliran sungai dan jalan-jalan menjadi arus deras yang menghanyutkan mobil dan menyebabkan rumah-rumah untuk runtuh.

Foto: AP/Thomas Frey/DPA
Banjir di Jerman dan Belgia makan korban 157 tewas dan ratusan orang hilang

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN - Banjir menyapu sejumlah wilayah di Jerman dan Belgia. Hingga Sabtu (176/7) korban meninggal dunia akibat banjir bertambah menjadi 157 jiwa dan ratusan orang masih belum diketahui nasib mereka.

"Kami berduka dengan mereka yang kehilangan teman, kenalan, anggota keluarga," kata Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier saat berkunjung ke Erftstadt di negara bagian Rhine-Westphalia Utara, tempat bencana yang menewaskan sedikitnya 43 orang.

Baca Juga

"Nasib mereka mencabik-cabik hati kita," ujarnya menambahkan. Catatan polisi menyebut sekitar 133 orang meninggal dalam banjir di Jerman barat. Angka itu termasuk sekitar 90 orang meninggal di distrik Ahrweiler di selatan Cologne.

Pihak berwenang mencatat sekitar 700 warga dievakuasi pada Jumat (16/7) malam waktu setempat. Langkah evakuasi dilakukan setelah sebuah bendungan jebol di kota Wassenberg dekat Cologne.

"Ketinggian air telah stabil sejak tadi malam, bisa dikatakan situasinya stabil," kata Wali Kota Wassenberg Marcel Maurer. "Terlalu dini untuk memberikan semuanya, tetapi kami optimistis dengan hati-hati," ujarnya melanjutkan.

Bendungan Steinbachtal di Jerman barat juga berisiko jebol. Presiden Steinmeier menyebut banjir ini tragedi. Menurutnya, akan memakan waktu beberapa pekan sebelum kerusakan penuh, yang diperkirakan membutuhkan beberapa miliar euro dalam dana rekonstruksi.

Di Belgia, jumlah korban tewas naik menjadi 24. Wilayah tersebut juga mengoordinasikan upaya penyelamatan.

"Kita harus berasumsi bahwa angka ini akan terus meningkat dalam beberapa jam dan hari mendatang," kata pusat krisis Belgia dalam sebuah pernyataan. Sekitar 20 orang masih hilang di sana.

Steinmeier menyerukan upaya lebih keras untuk mengatasi pemanasan global. "Hanya jika kita sungguh-sungguh memerangi pemanasan global maka kita bisa membatasi kondisi cuaca yang ekstrem seperti yang kita alami saat ini," katanya.

Menurut para ahli, bencana semacam ini bisa kerap terjadi akibat perubahan iklim. Gubernur Negara Bagian Rhineland-Palatinate, Malu Dreyer, mengatakan bencana ini menjadi sinyal agar dunia mempercepat upaya menangani pemanasan global.

"Perubahan iklim tidak lagi hal abstrak. Kita mengalaminya begitu dekat dengan kita dan menyakitkan," kata Dreyer kepada Gunke.

Para ilmuwan telah lama mengatakan bahwa perubahan iklim akan menyebabkan hujan lebat. Namun menentukan perannya dalam hujan tanpa henti ini akan memakan waktu setidaknya beberapa pekan untuk penelitian.

sumber : Reuters
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA