Thursday, 11 Rajab 1444 / 02 February 2023

Uni Eropa Kemungkinan akan Izinkan Vaksin Moderna untuk Anak

Sabtu 17 Jul 2021 11:31 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Reiny Dwinanda

Vaksin Covid-19 Moderna. Uni Eropa sedang mengevaluasi keamanan pemberian vaksin Covid-19 Moderna untuk anak usia 12-17 tahun.

Vaksin Covid-19 Moderna. Uni Eropa sedang mengevaluasi keamanan pemberian vaksin Covid-19 Moderna untuk anak usia 12-17 tahun.

Foto: AP
Izin pemberian vaksin Covid-19 Moderna bagi anak di Uni Eropa ditentukan pekan depan.

REPUBLIKA.CO.ID, AMSTERDAM -- Seorang pejabat tinggi di Badan Obat Eropa (EMA) menyebut, keputusan terkait rekomendasi penggunaan vaksin Covid-19 Moderna untuk anak-anak akan keluar pada akhir pekan depan. Jika disetujui, ini akan menjadi perizinan pertama untuk penggunaan vaksin tersebut pada anak-anak secara global.

Kepala strategi vaksin dan regulator obat Uni Eropa, dr. Marco Cavaleri mengatakan, komite ahlinya saat ini sedang mengevaluasi keamanan pemberian vaksin Covid-19 Moderna untuk anak berusia 12 hingga 17 tahun. "Kami berharap komite akan mencapai kesimpulan pada akhir pekan depan," katanya, dilansir Fox News, Jumat (16/7).

Baca Juga

Vaksin Moderna diberi lampu hijau untuk digunakan pada warga yang berusia 18 tahun ke atas di 27 negara Uni Eropa pada Januari. Vaksin ini juga telah dilisensikan di negara-negara, termasuk Inggris, Kanada dan AS, tetapi sejauh ini penggunaannya belum diperluas ke golongan umur anak-anak. 

Hingga saat ini, vaksin yang dibuat oleh Pfizer-BioNTech ini adalah satu-satunya yang disetujui untuk anak di bawah 18 tahun di Eropa dan Amerika Utara. EMA mengatakan pada pekan lalu bahwa ada "kemungkinan hubungan" antara vaksin yang dibuat oleh Moderna dan Pfizer-BioNTech dengan kasus peradangan dada dan jantung yang sangat jarang, kebanyakan pada pria dewasa muda. 

 

Mereka mengatakan, efeknya sebagian besar bersifat sementara. Mereka juga meyakinkan manfaat vaksinasi masih jauh lebih besar daripada risiko Covid-19.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA