Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Beasiswa BPR Lestari Sekolahkan 117 Siswa Berprestasi

Sabtu 17 Jul 2021 00:43 WIB

Rep: Fitrianto/ Red: Bilal Ramadhan

BPR Lestari mengucurkan dana beasiswa pendidikan melalui program Generasi Lestari.

BPR Lestari mengucurkan dana beasiswa pendidikan melalui program Generasi Lestari.

Foto: Istimewa
Para peraih beasiswa harus janji jika jadi pejabat tidak akan korupsi.

REPUBLIKA.CO.ID, Pendidikan menjadi salah satu modal untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik. Namun sayangnya tidak semua orang bisa mengenyam pendidikan karena tidak memiliki biaya. Sadar akan pentingnya pendidikan bagi generasi bangsa, BPR Lestari mengucurkan dana beasiswa pendidikan melalui program Generasi Lestari.

"Pada awalnya tujuan sebuah bisnis hanyalah ekonomi atau cari untung. Namun pada level tertentu, kekuatan sebuah perusahan bisa menjadi energi membuat perubahan dan berdampak positif buat lingkungan," kata Alex P Chandra, founder dan chairman Lestari Group yg sering dipanggil  APC menjelaskan misi Gen-L, sebuah program beasiswa sarjana yg disediakan oleh BPR Lestari Group dalam rilisnya, Jumat (16/7).

"Saya berasal dari keluarga pedagang di kota kecil. Salah satu alasan saya bisa begini karena saya disekolahkan oleh orang tua saya. Pendidikan adalah pisau paling tajam untuk memutus rantai kemiskinan," kata dia.

"Kalau ayahnya miskin, anaknya kemungkinan besar miskin, cucunya juga miskin. Kalau anaknya bisa sekolah, jadi sarjana, kemungkinan dia bisa memutus rantai kemiskinan keluarganya," kata APC menjelaskan philosophy Gen-L.

Program Generasi Lestari telah berjalan dalam 10 tahun terakhir, 10 angkatan Generasi Lestari dengan total 117 penerima beasiswa. 83 orang telah lulus Sarjana dan 34 orang yang sedang menempuh pendidikan.

"Kalau untuk menghasilkan seorang sarjana membutuhkan biaya Rp 50 juta, sudah lebih dari Rp 5 miliar dana yang dikucurkan BPR Lestari terhadap program ini. Lulusannya pun sudah sukses menjadi dokter, fisioterapis, arsitek, bankir, wiraswasta bahkan ada yang berkesempatan melanjutkan Program Magister di Jepang.

Tahun ini adalah tahun ke 11. “Kita cuma 'missed’ di tahun 2020 kemarin. Tahun lalu memang gelap. Kami tidak bisa berhitung masa depan. Kini 2021 jauh lebih calculated”, ujar Alex.

Generasi Lestari pun sudah melebarkan sayap dengan ‘Go National’ dan bekerjasama dengan enam universitas negeri terbaik di Indonesia yakni Universitas Indonesia, Universitas Brawijaya, Universitas Airlangga, Universitas Udayana, Institut Teknologi Bandung, dan Universitas Gadjah Mada.

“Batu kecil, kalau dilempar ke sebuah danau yg tenang akan menimbulkan riak. Bayangkan kalau batu kecilnya banyak, akan terjadi gelombang besar. Batu kecil itu ya Generasi Lestari. Riak-riak yang diciptakan ini adalah perubahan kecil di lingkungannya. Bayangkan kalau semakin banyak batu yang dilempar, semakin besar gelombang perubahan yang diciptakan dari Generasi Lestari”.

Hal ini menjadi secercah cahaya yang dia nyalakan untuk Indonesia. Sumbangan kecilnya untuk Indonesia lebih baik. “Syaratnya ikut Gen-L? Cuma satu. Mereka harus janji kalau jadi pejabat tidak korupsi, jadi pengusaha tidak menipu. Berani janji begitu,” tutup APC.

Karmini, salah seorang penerima beasiswa Generasi Lestari Angkatan 8 yang baru saja lulus sarjana psikologi di Universitas Udayana pun menuturkan rasa bahagianya.

“Karmini dan keluarga mengucapkan terima kasih kepada Pak Alex dan BPR Lestari, karena beasiswa ini saya bisa kuliah, punya buku-buku belajar dan living cost tanpa membebani keluarga. Semoga bapak sehat selalu ya,” ujar Karmini sesaat setelah menyelesaikan wisuda virtualnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA