Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Studi: Gelar Sarjana Anak Pengaruhi Kesehatan Orang Tua

Kamis 15 Jul 2021 20:40 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti

Berdasarkan studi, latar belakang pendidikan anak-anak dewasa memengaruhi kesehatan fisik dan mental orang tua mereka (ilustrasi).

Berdasarkan studi, latar belakang pendidikan anak-anak dewasa memengaruhi kesehatan fisik dan mental orang tua mereka (ilustrasi).

Foto: Foto : MgRol_92
Orang tua dengan anak berpendidikan rendah menghabiskan banyak waktu untuk khawatir.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sosiolog di dua universitas di Buffalo telah melakukan penelitian tentang hubungan latar belakang pendidikan dan kesehatan. Temuan terbaru mereka yang telah diterbitkan di Journal of Gerontology: Social Sciences menemukan, latar belakang pendidikan anak-anak dewasa memengaruhi kesehatan fisik dan mental orang tua mereka.

"Dengan menganalisis data ini, kami sampai pada kesimpulan bahwa jika seorang anak tidak lulus dari perguruan tinggi, itu merugikan kesehatan orang tua," ujar asisten profesor sosiologi University at Buffalo, Dr Christopher Denison; dan Kristen Schultz Lee yang merupakan asisten profesor Fakultas Sosiologi. 

Seperti dilansir di laman California News Time, Kamis (15/7), baik Denison dan Lee menggunakan studi longitudinal nasional kesehatan remaja hingga dewasa (kesehatan tambahan) dalam studi sebelumnya. Add Health adalah studi longitudinal yang representatif secara nasional terhadap lebih dari 20 ribu remaja.

Ini adalah survei terbesar dari sejenisnya. Ketika survei dimulai, ada gelombang data awal tentang orang tua (30 sampai 60 tahun), dan data lain dari sekitar 2.000 mantan peserta (sekarang berusia 50 sampai 80 tahun) pada 2015 sampai 2017. 

Data terakhir inilah yang memberi para peneliti kesempatan untuk mempelajari hubungan antara orang tua dan generasi anak dari waktu ke waktu, sambil secara statistik menyeimbangkan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kesehatan orang tua yang lebih tua. Ini adalah satu set.

"Hasil ini sangat penting mengingat ketimpangan pendidikan yang melebar di Amerika Serikat selama beberapa dekade terakhir," kata Lee. 

"Yang sangat menarik tentang temuan ini adalah orang tua yang paling kecil kemungkinannya untuk memiliki anak dengan pendidikan perguruan tinggi, tampaknya paling diuntungkan dari gelar sarjana yang dimiliki anak tersebut," ujarnya.

Denison dan Lee berspekulasi tentang banyak faktor yang mungkin mendorong hal ini, termasuk kecemasan, bantuan, dan gaya hidup. "Orang tua dengan anak-anak berpendidikan rendah mungkin menghabiskan banyak waktu untuk mengkhawatirkan anak-anak mereka, yang berdampak negatif pada kesehatan mental dan kesehatan penilaian diri mereka," ujar Lee. 

Anak-anak tanpa gelar mungkin membutuhkan lebih banyak bantuan dari orang tua mereka, dan juga tidak dapat memberikan bantuan jika diperlukan sebagai balasannya. Kemungkinan lain adalah anak-anak yang berpendidikan mungkin melakukan pekerjaan lebih baik dalam membantu orang tua mereka menjalani kehidupan yang lebih sehat dengan mendorong olahraga dan pola makan yang bijaksana.

Yang jelas adalah bagaimana manfaat gelar sarjana dapat mempengaruhi kesehatan orang tua di tahun-tahun berikutnya. "Pada era di mana gelar sarjana menjadi semakin penting, kami memahami bagaimana investasi jangka panjang dalam pendidikan dapat bermanfaat bagi kesehatan anak-anak dewasa, tapi juga untuk orang tua pada masa depan bisa menguntungkan,” ujar Denison.

Dari perspektif kebijakan, pola pikir investasi inilah yang berbicara tentang bagaimana pencapaian pendidikan dicapai secara lintas generasi.

"Temuan kami menunjukkan sifat dasar yang saling terkait dari kepentingan dan kebutuhan generasi yang berbeda. Dalam hal ini, berinvestasi pada satu generasi membawa manfaat positif bagi generasi lainnya," kata Lee.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA