Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Gangguan Kesehatan Mental Ini Kurang Terdiagnosis

Rabu 14 Jul 2021 18:24 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti

Gangguan kesehatan

Gangguan kesehatan

Foto: Pixabay
20 persen orang dengan gangguan bipolar mungkin salah didiagnosis.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Saat ini kesehatan mental sama pentingnya dengan kesehatan fisik. Namun, terkadang gangguan mental tidak terdiagnosis dengan baik.

Direktur medis untuk Newport Healthcare di Connecticut, Mirela Loftus, mengatakan menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kurang dari setengah dari mereka yang memenuhi kriteria diagnostik untuk gangguan psikologis diidentifikasi oleh dokter.

"Masalahnya adalah sumber daya tidak dialokasikan dengan benarvdan kondisi tidak ditangani, sering kali menciptakan masalah yang lebih besar pada kemudian hari,” ujarnya seperti dikutip dari laman HuffPost, Rabu (14/7). 

Berikut adalah lima gangguan mental yang harus diwaspadai:

1. Depresi

Depresi mungkin salah satu kondisi kesehatan mental yang paling umum, mempengaruhi sekitar 264 juta orang di seluruh dunia, tapi para ahli masih memperingatkan kondisi itu kurang dikenali dan kurang diobati. WHO menyatakan hingga 85 persen orang di negara berpenghasilan menengah dan rendah tidak mendapatkan pengobatan untuk depresi. 

”Di negara-negara dengan semua tingkat pendapatan, orang yang mengalami depresi sering kali tidak didiagnosis dengan benar, dan orang lain yang tidak mengalami gangguan tersebut terlalu sering salah didiagnosis dan diresepkan antidepresan,” WHO memperingatkan.

2. Gangguan bipolar

Selama lebih dari satu dekade, banyak ahli kesehatan mental telah memperingatkan bahwa gangguan bipolar kurang terdiagnosis. Namun penelitian terbaru menunjukkan situasinya mungkin lebih kompleks. Beberapa penelitian menunjukkan gangguan bipolar mungkin pada kenyataannya didiagnosis secara berlebihan, sementara yang lain hanya berpendapat bahwa itu sering salah didiagnosis. 

"Hingga 20 persen orang dengan gangguan bipolar mungkin salah didiagnosis dengan depresi oleh dokter perawatan primer mereka," tulis laporan Everyday Health, Rabu (14/7).

Gangguan bipolar umumnya ditandai dengan perubahan signifikan dalam suasana hati, energi, dan tingkat aktivitas seseorang, semuanya cukup serius sehingga mengganggu fungsi sehari-hari. Tapi mungkin sulit bagi individu dan dokter untuk mengenalinya karena tumpang tindih dengan masalah kesehatan mental lainnya, atau terlihat sangat mirip.

“Beberapa gejala gangguan bipolar mirip dengan penyakit lain, yang dapat menyulitkan penyedia layanan kesehatan untuk membuat diagnosis,” menurut National Institute of Mental Health.

3. PTSD

Para ahli kadang-kadang menyebut gangguan stres pascatrauma, atau PTSD, sebagai diagnosis yang tidak terjawab, meskipun faktanya sangat umum. Kondisi kesehatan mental dapat terjadi setelah peristiwa menyedihkan apa pun. Ini termasuk bencana alam, kecelakaan serius di jalan, serangan teroris, kekerasan seksual dan penembakan massal. Hal ini juga dapat memengaruhi orang-orang dari segala usia, dari anak-anak hingga orang dewasa.

4. Gangguan makan

Orang sering berpikir gangguan makan hanya memengaruhi gadis remaja.“Gangguan makan sering terlewatkan karena kurangnya kesadaran gejala dan serangan berbahaya mereka,” kata Loftus.

5. Gangguan kepribadian ambang

Gangguan kepribadian ambang adalah kondisi kesehatan mental yang serius yang ditandai dengan pola berkelanjutan dari berbagai suasana hati, citra diri  dan perilaku yang menyebabkan kesulitan yang signifikan dalam fungsi sehari-hari. Dan itu adalah satu lagi yang cukup sering terlewatkan, meskipun seberapa sering tidak jelas.

“Gangguan kepribadian ambang adalah salah satu yang kondisi kesehatan mental yang paling sering salah didiagnosis. Pada kenyataannya, bahkan tidak ada tingkat prevalensi yang akurat untuk kondisi tersebut," menurut Aliansi Nasional Penyakit Mental.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA