Saturday, 26 Zulqaidah 1443 / 25 June 2022

Pernah Ragukan Vaksin, Pasien Covid-19 Kini Inggris Menyesal

Kamis 15 Jul 2021 00:29 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Matthew Keenan, warga Inggris yang berprofesi pelatih sepakbola, menyesal tidak divaksinasi. Pria berusia 34 tahun itu kini berjuang melawan Covid-19 di rumah sakit.

Matthew Keenan, warga Inggris yang berprofesi pelatih sepakbola, menyesal tidak divaksinasi. Pria berusia 34 tahun itu kini berjuang melawan Covid-19 di rumah sakit.

Foto: Tangkapan layar
Kena Covid-19, dia merasa saat itu kematian sudah berada di depan matanya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Matthew Keenan sempat meragukan dan menolak vaksin Covid-19. Akan tetapi, pandangan warga Inggris itu terhadap vaksin berubah setelah dia harus berjuang keras menyelamatkan hidupnya akibat terpapar Covid-19.

"Dia menyetujui saya untuk membagikan ceritanya," ujar dokter konsultan pernapasan Leanne Cheyne dari Bradford Royal Infirmary yang menangani Keenan, seperti dilansir The Sun.

Baca Juga

Melalui akun Twitter pribadinya, Cheyne mengunggah foto Keenan yang sedang menjalani perawatan Covid-19 di rumah sakit. Dalam foto tersebut, Keenan yang tengah duduk di kasurnya tampak terhubung dengan alat bantu pernapasan.

Cheyne mengatakan, Keenan merupakan seorang ayah dan pelatih sepak bola yang masih berusia 34 tahun. Dia mengaku sempat meragukan vaksin Covid-19 sampai akhirnya dia sendiri terpapar oleh penyakit tersebut.

"Bila dia mampu mengulang waktu, dia akan melakukannya (untuk mendapatkan vaksin Covid-19)," ungkap Cheyne.

Saat ini, Keenan masih berjuang untuk bisa sembuh dari Covid-19. Cheyne juga mengatakan, pasien-pasien Covid-19 dengan kondisi terburuk yang dirawat di rumah sakitnya merupakan individu-individu yang belum divaksinasi.

"Selamatkan hidup Anda, lakukan vaksinasi, dapatkan vaksin," jelas Cheyne.

Unggahan Cheyne mendapatkan respons dari banyak pengguna Twitter. Beberapa teman Keenan yang melihat unggahan tersebut membalasnya dengan berbagai doa dan harapan agar Keenan lekas sembuh.

Tak sedikit pula yang memuji Keenan karena telah mengizinkan Cheyne membagikan ceritanya. Menurut warganet, cerita seperti ini dapat menjadi pengingat bagi banyak orang mengenai pentingnya melakukan vaksinasi Covid-19 di tengah pandemi.

"Semoga orang-orang akan belajar dari pengalamannya dan sadar (akan pentingnya vaksinasi)," kicau salah satu warganet.

Kisah serupa juga dialami oleh seorang guru bernama

photo
Abderrahmane Fadil, guru di Inggris, yang berjuang melawan Covid-19 setelah melewatkan kesempatan untuk divaksinasi pada Februari lalu. - (Dok Bradford Teaching Hospitals NHS Foundatio)
. Dahulu, Fadil menolak divaksinasi meski sudah mendapatkan undangan untuk vaksinasi.

"Undangan vaksinasi datang dan saya sedikit ragu karena saya merasa sangat sehat saat itu," kata Fadil.

Fadil yang tinggal bersama istri dan dua anaknya merasa dia tak akan terkena Covid-19. Bila terkena sekali pun, Fadil meyakini penyakit tersebut tak akan membuatnya terlalu sakit karena kondisinya yang bugar.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA