FA Kutuk Rasialisme Terhadap Pemain Inggris

Rep: Fitriyanto/ Red: Muhammad Akbar

Bukayo Saka dari Inggris terlihat sedih setelah kalah dalam adu penalti saat rekan setimnya menghiburnya
Bukayo Saka dari Inggris terlihat sedih setelah kalah dalam adu penalti saat rekan setimnya menghiburnya Foto: Al Jazeera.com
FA merilis pernyataan yang mengutuk "perilaku menjijikkan".

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Asosiasi Sepak Bola Inggris (FA) telah mengutuk pelecehan rasis online yang diderita oleh sejumlah pemain Inggris setelah kekalahan The Three Lions di Euro 2020 dari Italia.

Marcus Rashford, Jadon Sancho dan Bukayo Saka semuanya gagal dari titik putih pada laga final tadi malam. Hal ini membuat Inggris kalah dari Italia melalui adu penalti.

Halaman media sosial ketiganya dengan cepat dibanjiri dengan komentar rasis, membuat FA merilis pernyataan yang mengutuk "perilaku menjijikkan".

“Kami tidak dapat menjelaskan bahwa siapa pun di balik perilaku menjijikkan seperti itu tidak diterima untuk mengikuti tim,” tulis pernyataan FA

Seorang juru bicara mengatakan, “FA sangat mengutuk semua bentuk diskriminasi dan terkejut dengan rasisme online yang ditujukan pada beberapa pemain Inggris kami di media sosial."

“Kami tidak dapat menjelaskan bahwa siapa pun di balik perilaku menjijikkan seperti itu tidak diterima untuk mengikuti tim. Kami akan melakukan semua yang kami bisa untuk mendukung para pemain yang terkena dampak sambil mendesak hukuman seberat mungkin bagi siapa pun yang bertanggung jawab," tegasnya.

“Kami akan terus melakukan segala yang kami bisa untuk menghapus diskriminasi dari permainan, tetapi kami memohon pemerintah untuk bertindak cepat dan membawa undang-undang yang sesuai sehingga penyalahgunaan ini memiliki konsekuensi kehidupan nyata. Perusahaan media sosial perlu meningkatkan dan mengambil akuntabilitas dan tindakan untuk melarang pelaku dari platform mereka, mengumpulkan bukti yang dapat mengarah pada penuntutan dan dukungan untuk membuat platform mereka bebas dari jenis penyalahgunaan yang menjijikkan ini,” tandasnya.

Perdana Menteri Boris Johnson mengutuk pelecehan rasis yang ditujukan kepada para pemain. “Tim Inggris ini pantas dipuji sebagai pahlawan, bukan dilecehkan secara rasial di media sosial. Mereka yang bertanggung jawab atas pelecehan yang mengerikan ini seharusnya malu pada diri mereka sendiri.”

Menteri Dalam Negeri Priti Patel juga mentweet: “Saya muak bahwa pemain @England yang telah memberikan begitu banyak untuk negara kita musim panas ini telah menjadi sasaran pelecehan rasis keji di media sosial."

"Itu tidak memiliki tempat di negara kita dan saya mendukung polisi untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab," lanjutnya.

Polisi Metropolitan juga mengutuk pelecehan yang “tidak dapat diterima” tersebut, dan menambahkan bahwa pihaknya akan menyelidiki postingan media sosial yang “menyerang dan rasis”.

Pasukan itu mengatakan dalam sebuah pernyataan di Twitter: “Kami menyadari sejumlah komentar media sosial yang ofensif dan rasis yang ditujukan kepada para pesepakbola setelah final #Euro2020. Pelecehan ini sama sekali tidak dapat diterima, tidak akan ditoleransi dan akan diselidiki."

Akun Twitter resmi tim nasional putra dan putri Inggris memberikan dukungan kepada para pemain yang menjadi korban. “Kami muak bahwa beberapa skuad kami – yang telah memberikan segalanya untuk jersey musim panas ini – telah menjadi sasaran pelecehan diskriminatif secara online setelah pertandingan malam ini. Kami berdiri dengan para pemain kami.”

Walikota London Sadiq Khan meminta perusahaan media sosial untuk berbuat lebih banyak untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab atas pengiriman pelecehan online. “Sama sekali tidak ada tempat untuk rasisme di sepak bola atau di tempat lain."

“Mereka yang bertanggung jawab atas pelecehan online menjijikkan yang telah kita lihat harus dimintai pertanggungjawaban – dan perusahaan media sosial harus segera bertindak untuk menghapus dan mencegah kebencian ini.” tukasnya.

Arsenal mentweet untuk mendukung Saka, “Kami tidak bisa lebih bangga dari Bukayo.  Tapi sekali lagi, kami sedih harus mengatakan bahwa kami mengutuk rasisme sejumlah pemain kulit hitam.”

Mantan striker Inggris Alan Shearer terkejut dengan pelecehan rasis yang dialami oleh Rashford, Sancho dan Saka. Dia mengatakan kepada BBC Breakfast: “Apa yang dipikirkan orang untuk online dan menyalahgunakan para pemain ini?. Apa yang salah dengan orang-orang ini?  Ini sangat konyol.  Benar-benar menjijikkan."

“Seorang individu harus menjadi sukarelawan untuk penalti dan saya sangat mengagumi orang-orang yang cukup berani untuk berdiri dan mengambil penalti untuk Inggris. Ini adalah situasi yang mengerikan untuk berada di dalamnya.” pungkasnya. 

Terkait


Alan Shearer.

Alan Shearer Kecam Pelecehan Rasial pada Pemain Inggris

Gary Neville

Gary Neville Pertanyakan Sikap Plin Plan PM Inggris

Reaksi kiper Jordan Pickford dari Inggris setelah kalah di final UEFA EURO 2020 antara Italia dan Inggris di London, Inggris, Senin (12/7) dini hari WIB.

Inggris Kutuk Tindakan Rasial Usai Kekalahan di Euro 2020

Reaksi penyerang Inggris Marcus Rashford setelah dia gagal mencetak gol dalam adu penalti

Kalah di Final Euro 2020, Tim Inggris Terkena Rasisme

 Foto selebaran yang disediakan oleh operasi media AS Roma dari pelatih kepala baru AS Roma Jose Mourinho menghadiri konferensi pers pada kesempatan presentasinya, Roma, Italia, 8 Juli 2021.

Mourinho Kritik Southgate Soal Penalti Bukayo Saka

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@rol.republika.co.id (Marketing)

Ikuti

× Image