Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Paspampres Datangi Mapolrestro Jakbar Buntut Polisi Arogan

Jumat 09 Jul 2021 06:27 WIB

Rep: Febryan A/Sapto Andika Candra/Erik PP/ Red: Erik Purnama Putra

Puluhan personel Paspampres mendatangi Markas Polres Metro Jakarta Barat pada Rabu (7/7) malam WIB.

Puluhan personel Paspampres mendatangi Markas Polres Metro Jakarta Barat pada Rabu (7/7) malam WIB.

Foto: Tangkapan layar
Praka Gajah Izroi ditantang oknum polisi,

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penyekatan PPKM Darurat di Jalan Daan Mogot, Jakarta Barat (Jakbar) pada Rabu (7/7), membawa perseteruan bagi instituti TNI-Polri, khususnya Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres) dan Polres Metro (Polrestro) Jakbar. Hal itu lantaran pada Rabu malam WIB, puluhan personel Paspampres membawa sepeda motor mendatangi Markas Polrestro Jakbar.

Kedatangan puluhan anggota Paspampres itu sebagai imbas arogansi aparat saat melakukan penyekatan di pos Daan Mogot, Jakbar pada Rabu siang WIB. Adalah anggota Paspampres Prajurit Kepala (Praka) Izroi Gajah yang menjadi pemicunya.

Dia yang berpakaian sipil terkena razia gabungan petugas TNI-Polri. Dengan postur tinggi tegap dan berambut cepak, ia memilih sikap mengalah ketika diancam petugas dalam penyekatan PPKM Darurat.

Tanpa babibu, Izroi tiba-tiba didorong dan dibentak anggota Resmob Polrestro Jakbar. "Saya mengaku bersalah Bang," ujar Izroi yang menunjukkan sikap tidak melawan ketika dikerubuti beberapa personel polisi.

Dalam video yang viral, terlihat jika Izroi sudah mengaku sebagai anggota Paspampres. Namun, personel polisi yang tidak berpakaian dinas malah membentak Izroi. "Kalau kamu Paspampres memang kenapa?" ujar sang polisi yang terlihat menantang sambil mendorong Izroi.

Semula, Izroi tak mau memperlihatkan kartu tanda anggota (KTA), karena petugas yang berjaga tidak menggenakan seragam dinas. Dia juga mengaku, sedang buru-buru karena hendak bertugas. Hal itu ternyata membuat anggota polisi emosi.

Karena tidak percaya pengakuan Izroi, polisi itu meminta untuk melihat KTA. Polisi juga merebut dompet miliknya. Seketika personel TNI AD mengenakan pakaian dinas lapangan (PDL) ikut memeriksa, dan terbukti Izroi merupakan personel militer aktif.

Ketika mengetahui Izroi tidak mengaku-ngaku sebagai anggota Paspampres, para polisi yang terlihat galak bubar dengan sendirinya. Izroi pun seketika langsung dalam posisi sikap hormat ketika ada perwira di depannya.

Sang perwira menasihatinya agar taat di jalan. Hanya saja, lantaran anggota Paspampres diperlakukan kurang ajar, jiwa korsa muncul antarsesama personel Paspampres.

Pasukan yang menjaga RI 1 dan RI 2 itu berusaha mencari personel Resmob Polrestro Jakbar. Beruntung tidak sampai terjadi kerusuhan pada malam itu.

Komandan Paspampres Mayjen Agus Subiyanto pun bisa memahami ketika puluhan anak buahnya bergerak mencari personel polisi yang bertindak kasar kepada personel Paspampres. Apalagi, sang polisi dengan nada tinggi sampai membawa-bawa nama Paspampres. "Karena ini menyinggung institusi negara," kata Agus di Jakarta, Kamis (8/7).

Agus menuturkan, tidak semua anggota Paspampres tinggal di asrama. Sebanyak 75 persen dari seluruh anggota Paspampres, sambung dia, justru tinggal di luar asrama, yang tersebar di wilayah Jabodetabek. Karena itu, mereka tetap harus berkantor sesuai jadwal.

"Setiap hari pulang pergi dinas dan akan melewati titik-titik penyekatan," kata mantan Danrem 061/Suryakencana tu.

Agus memahami aparat di lapangan harus menegakkan aturan di titik penyekatan. Hanya saja, kata dia, Paspampres merupakan salah satu pekerja sektor esensial yang harus tetap masuk kerja. Karena itu, ia meminta petugas bisa lebih memahami aturan PPKM Darurat merujuk Instruksi Mendagri nomor 15 tahun 2021 tentang PPKM Darurat.

"Apabila aturan tidak dipahami petugas maka akan terjadi miskomunikasi antara warga yang bekerja di sektor yang ditentukan dengan petugas PPKM. Saya sudah koordinasi dengan dansat (komandan satuan) TNI dan Polri di lapangan untuk memahami aturan PPKM Darurat," ujar Agus.

Kepala Polrestro Jakbar, Kombes Ady Wibowo mengakui, memang ada kesalahpahaman antara anggotanya dengan personel Paspampres. Dia mengeklaim, kondisi terkini yang melibatkan kedua institusi sudah kondusif. Pun permasalahan itu sudah diselesaikan baik-baik.

"Memang ada kesalahpahaman dengan anggota yang melakukan penyekatan. Tapi sekarang sudah selesai," kata Ady kepada wartawan, Kamis.

Demi menyelesaikan masalah itu, Ady mengaku telah menemui langsung Danpaspampres. Ady pun menyampaikan permintaan maaf atas tingkat laku anggotanya, yang dirasa arogan. "Permasalahan ini sudah selesai. Saya juga sudah minta maaf secara langsung kepada Danpaspampres," kata Ady.

Dia menambahkan, empat anggota polisi yang bersitegang dengan Praka Izroi kini sedang diperiksa oleh Bidang Propam Polda Metro Jaya. Jika memang ditemukan kesalahan dalam pemeriksaan, personel Resmob Polrestro Jakbar pasti dihukum.

"Empat personel yang terlibat cekcok dengan Praka Izroi sedang diperiksa oleh Bid Propam untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya," ucap Ady.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA