Friday, 5 Rajab 1444 / 27 January 2023

Asrama Haji Pondok Gede Jadi RS Darurat Covid-19

Kamis 08 Jul 2021 20:30 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Agung Sasongko

Sejumlah pekerja saat menyelesaikan persiapan Asrama Haji Pondok Gede untuk dijadikan Rumah Sakit Darurat Covid-19 di Jakarta, Rabu (7/7). Presiden Joko Widodo mengalihfungsikan Asrama Haji Pondok Gede untuk dijadikan Rumah Sakit Darurat Covid-19 mulai Kamis (8/7), yang dapat menampung 900 pasien di ruang isolasi, 50 pasien di ruang ICU dan 40 pasien di ruang HCU. Republika/Putra M. Akbar

Sejumlah pekerja saat menyelesaikan persiapan Asrama Haji Pondok Gede untuk dijadikan Rumah Sakit Darurat Covid-19 di Jakarta, Rabu (7/7). Presiden Joko Widodo mengalihfungsikan Asrama Haji Pondok Gede untuk dijadikan Rumah Sakit Darurat Covid-19 mulai Kamis (8/7), yang dapat menampung 900 pasien di ruang isolasi, 50 pasien di ruang ICU dan 40 pasien di ruang HCU. Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Asrama Haji Pondok Gede dibuka menjadi rumah sakit (RS) Darurat Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --  Asrama Haji Pondok Gede dibuka menjadi rumah sakit (RS) Darurat Covid-19. Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kementerian Agama (Kemenag), Nizar Ali mengungkap, fasilitas di Asrama Haji Pondok Gede sama seperti RS.

"Ya. Fasilitasnya sama seperti RS, kerjasama dengan Kemenkes untuk gedung A-B,C, H dan D5," kata Nizar pada Kamis (8/7).

Baca Juga

Adapun menteri agama telah menerbitkan instruksi Nomor 3 Tahun 2021 tentang pemanfaatan asrama haji sebagai tempat penanganan pasien Covid-19 untuk isolasi mandiri atau keperluan darurat lainnya.

"Untuk gedung arafah D1 dan D2 kerjasama Pertamedika. Siapa saja (pasien) boleh disitu, dari isoman sampai dengan (gejala) berat," ucap Nizar.

 
fnMw8rlitF0

Sebelumnya Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Jenderal (Dirjen) Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) Kementerian Agama (Kemenag), Khoirizi mengatakan, instruksi Nomor 3 Tahun 2021 diberikan kepada Sekretaris Jenderal Kemenag, Plt Dirjen PHU, Kepala Kanwil Kemenag Provinsi dan Kepala Unit Pelaksana Teknis Asrama Haji.

Dalam instruksi tersebut, para pihak diminta mengambil langkah-langkah yang diperlukan sesuai tugas, fungsi, dan kewenangan masing-masing untuk melakukan optimalisasi pemanfaatan asrama haji sebagai tempat penanganan pasien Covid-19.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA