Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Selain Covid-19, Warga Sukabumi Diminta Waspadai DBD

Kamis 08 Jul 2021 16:06 WIB

Rep: riga nurul iman/ Red: Hiru Muhammad

Pasien penderita penyakit demam berdarah dengue (DBD) menjalani perawatan medis di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) R Syamsudin, Kota Sukabumi, Jawa Barat, Jumat (5/2).

Pasien penderita penyakit demam berdarah dengue (DBD) menjalani perawatan medis di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) R Syamsudin, Kota Sukabumi, Jawa Barat, Jumat (5/2).

Foto: Antara/Budiyanto
Semua anggota keluarga menjadi juru pemantau jentik (jumantik) di rumah masing-masing

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Di tengah naiknya kasus Covid-19, masyarakat juga diminta untuk mewaspadai penyakit demam berdarah dengue (DBD). Caranya dengan menggiatkan upaya  pemberantasan sarang nyamuk (PSN), gerakan 3M plus dan gerakan 1 rumah 1 jumantik (G1R1J).'' Kasus penyakit DBD dari Januari sampai Juni 2021 sebanyak 160 kasus,'' ujar Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Sukabumi Lulis Delawati kepada Republika, Kamis (8/7). Sementara itu kasus DBD dalam periode yang sama pada 2020 ada sebanyak 453 kasus.

Sehingga kata Lulis, bila dibandigkan antara 2020 dan 2021 mengalami penurunan yang cukup signifikan. Sedangkan kasus kematian pada Januari-Juni 2020 dan Januari-Juni 2021 jumlahnya sama yakni dua orang

'' Kasus DBD saat ini memang menurun, akan tetapi masyarakat harus tetap waspada terhadap DBD,'' ujar Lulis. Terutama dengan melakukan pemberantasan sarang nyamuk dan kegiatan menguras, menutup, mendaur ulang (3M) plus yaitu menghindari gigitan nyamuk di lingkungan rumah, perkantoram, tempat kerja, sekolah dan tempat-tempat umum.

Upaya lainnya lanjut Lulis, yakni gerakan 1 rumah 1 jumantik (G1R1J). Caranya dengan mengoptimalkan segenap anggota keluarga menjadi juru pemantau jentik (jumantik) di rumah masing-masing.

Selain itu dengan mengaktifkan kelompok operasional penanggulangan DBD (Pokjanal) di berbagai tingkatan RT, RW, Kelurahan, kecamatan hingalga tingkat kota. Berikutnya membudayakan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) di seluruh lapisan masyarakat.

Sebelumnya pada awal 2021 lalu Dikes Kota Sukabumi berupaya mengantisipasi peningkatan kasus DBD. Salah satunya mengeluarkan surat edaran (SE) mengenai kesiapsiagaan mengantisipasi peningkatan kasus DBD dan Leptospirosis di tengah pandemi Covid-19.

Dalam SE ini sambung Lulis, diharapkan ada kewaspadaan dari perangkat daerah dan masyarakat dalam pencegahan penyebaran penyakit DBD. Wali Kota Sukabumi Achmad Fahmi meminta warga tetap mewaspadai penyebaran penyakit DBD di tengah pandemi Corona. Sebab dikhawatirkan kasusnya mengalami kenaikan.

Sehingga pemkot meminta warga menggalakan gerakan PSN dan PHBS di lingkungannya masing-masing. Sebab nyamuk berkembang biak di genangan air dan harus jadi perhatian.

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA