Thursday, 9 Safar 1443 / 16 September 2021

Thursday, 9 Safar 1443 / 16 September 2021

IHSG Diperkirakan Melemah Tertekan Sentimen Eksternal

Rabu 07 Jul 2021 10:35 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Ferry kisihandi

Karyawan melintasi layar monitor pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (11/6/2021).

Karyawan melintasi layar monitor pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (11/6/2021).

Foto: ANTARA/Reno Esnir
Nilai tukar dolar AS menguat terhadap sejumlah mata uang utama  dunia.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) bergerak variatif pada perdagangan pagi hari ini, Rabu (7/7). IHSG sempat melemah setelah dibuka naik ke level 6.062,77. Phillip Sekuritas Indonesia memperkirakan IHSG akan melemah pada hari ini.

Menurut Phillip Sekuritas, pergerakan pasar saham  mendapat pengaruh dari sentimen eksternal. Imbal hasil (yield) surat utang Pemerintah AS bertenor 10 tahun merosot menjadi 1,38 persen dari 1,44 persen pada Jumat pekan lalu.

Penurunan ini terjadi setelah data memperlihatkan pertumbuhan sektor jasa yang mulai melambat. 

Data ISM Non-Manufacturing Index turun tajam ke level 60,1 di bulan Juni dari level 64,0 pada Mei yang juga merupakan level tertinggi dalam sejarah. Indeks yang mengukur permintaan belum terpenuhi (backlog orders) naik ke 65,8 dari level 61,1 di bulan Mei.  

Dengan masih banyaknya hambatan pada pasokan, pelaku usaha masih harus mengeluarkan biaya lebih tinggi, terlihat dari Indeks Harga sektor Jasa hanya turun tipis ke level 79,5 dari 80,6 di bulan Mei yang juga adalah level tertinggi sejak September 2005. 

Di pasar valuta asing, nilai tukar dolar AS menguat terhadap sejumlah mata uang utama  dunia menjelang rilis notulen rapat kebijakan the Fed  bulan Juni lalu. Data ekonomi di Eropa yang mengecewakan turut memperkuat nilai tukar dolar AS terhadap Euro.  

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA