Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Griezmann dan Dembele Dituduh Rasis kepada Warga Jepang

Selasa 06 Jul 2021 14:52 WIB

Rep: Frederikus Bata/ Red: Endro Yuwanto

Striker timnas Prancis dan Barcelona, Antoine Griezmann (kiri) dan Ousmane Dembele.

Striker timnas Prancis dan Barcelona, Antoine Griezmann (kiri) dan Ousmane Dembele.

Foto: EPA-EFE/ Laszlo Balogh
Pihak Barcelona dan timnas Prancis belum merespons situasi ini.

REPUBLIKA.CO.ID, BARCELONA -- Antoine Griezmann dan Ousmane Dembele mendapat masalah baru. Dua penggawa Barcelona itu dituduh melakukan tindakan rasial kepada karyawan hotel di Jepang.

Belakangan ini, beredar luas video aksi mereka tersebut, pada 2019 silam. Para pemain asal Prancis ini sedang mengikuti tur pramusim bersama Barca di Negeri Sakura.

Dembele terlihat mengomentari beberapa pekerja yang akan memperbaiki televisi di kamar hotel mereka.

"Semua wajah jelek ini hanya agar kamu bisa bermain PES. Apa kamu tidak malu?" kata eks Borussia Dortmund kepada Griezmann dikutip dari Marca, Selasa (6/7).

Dembele juga menyinggung bahasa yang digunakan para teknisi tersebut. Video ini mendapat tanggapan negatif dari khalayak.

Netizen menyayangkan perilaku dua jugador raksasa Katalan itu. Mereka diharuskan segera meminta maaf.

Melalui Twitternya, Griezmann akhirnya buka suara. Ia menegaskan, dirinya selalu berkomitmen melawan segala bentuk diskriminasi.

"Saya dengan tegas membantah tuduhan yang dialamatkan pada saya, dan saya meminta maaf jika saya menyinggung teman-teman Jepang saya," demikian petikan tulisan striker Les Bleus itu di media sosial miliknya.

Dembele pun melakukan hal serupa. Di medsos pribadinya, ia mengakui adegan itu berlangsung di Jepang dua tahun silam.

"Itu bisa terjadi di mana saja di planet ini, dan saya akan menggunakan ekspresi yang sama. Ungkapan-ungkapan itu tidak ditujukan kepada komunitas tertentu. Kadang-kadang saya menggunakan jenis ekspresi seperti ini secara pribadi, dengan teman-teman, terlepas dari mana asal mereka," tulis jebolan akademi Rennes ini.

Apa daya, video aksinya sudah tersebar di seluruh dunia. Ia meminta maaf atas tindakannya kepada para pekerja hotel tersebut. "Saya menyampaikan permintaan maaf yang tulus," kata Dembele.

Pihak Barcelona dan timnas Prancis belum merespons situasi ini. Jika terbukti bersalah alias melakukan pelecehan rasial, maka dua pemain tersebut berpotensi mendapatkan hukuman.

Pasalnya, seluruh dunia sedang melawan bahaya laten pelaku rasialisme. Secara khusus di ranah sepak bola.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA