Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

China, Aktor Kekuatan Global Baru Saingi Blok G7?

Selasa 06 Jul 2021 14:17 WIB

Rep: Anadolu/ Red: Elba Damhuri

Bendera China dan Amerika

Bendera China dan Amerika

Foto: AP / Andy Wong
Negara G7 masih melihat China yang menjadi kekuatan baru global sebagai ancaman

REPUBLIKA.CO.ID, -- Oleh Assoc Prof Helin Sarı Ertem, Akademisi jurusan Ilmu Hubungan Internasional di Universitas Istanbul Medeniyet Turki

Tidak salah untuk mengatakan bahwa setelah partisipasi Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dalam pertemuan G7 dan kemudian KTT NATO dan Uni Eropa (UE), persepsi “ancaman China” yang lebih kuat telah muncul di hadapan publik.

Dalam beberapa tahun terakhir, “kebangkitan China” dan kemungkinan tanggapan terhadap kebangkitan ini telah menjadi salah satu isu yang telah menyibukkan komunitas pengamat hubungan Internasional.

Banyak ahli teori, dari Graham Allison hingga John Mearsheimer, Fareed Zakaria hingga Joseph Nye, mengembangkan skenario tentang bagaimana kenaikan ini akan berdampak pada sistem internasional.

China, yang mengakhiri tahun 2020 dengan pertumbuhan ekonomi 2,3 persen meskipun ada pandemi dan PDB lebih dari EUR13 triliun, melanggar rutinitas dan menantang norma yang telah lama dipegang di seluruh dunia, menjadi sumber perhatian utama, terutama bagi AS - memimpin aliansi Barat, wilayahnya sendiri di Asia, dan seluruh dunia.

Namun, belum ada konsensus yang dicapai tentang metode apa yang digunakan untuk mengatasi masalah ini. Untuk saat ini, kita dapat melihat bahwa keberadaan “masalah” itu diakui oleh banyak negara, sementara AS disibukkan dengan membangun persepsi tentang ancaman global bersama yang baru. Pihak yang baru berada di awal perjalanan, dan ingin melihat tingkat ketegangan dapat naik atau turun tergantung pada tindakan China.

China sedang dipersepsikan sebagai ancaman bersama

Selama era Trump, hubungan AS dengan Barat, serta banyak kawasan lain, mengalami pukulan serius karena langkah-langkah ekonomi proteksionis yang diambilnya dan retorikanya yang mengasingkan, sehingga pemerintahan Biden kini telah memilih jalan untuk memperbaiki hubungannya dengan komunitas Transatlantik.

Melalui pertemuan bilateral dan multilateral yang diselenggarakan di bawah moto “Amerika telah kembali”, pemerintahan Biden menggunakan diplomasi tatap muka dan memberikan pesan kepada sekutu Baratnya bahwa “mereka tidak sendirian”.

Alasan utama untuk membentuk aliansi, tentu saja, adalah rasa saling menguntungkan -- bukan altruisme -- yang juga mendasari langkah AS baru-baru ini.

Mencermati KTT G7, NATO, dan Uni Eropa, kita dapat melihat bahwa AS sepenuhnya fokus pada ancaman Rusia yang terus berlanjut dan meningkatnya ancaman China di Asia Pasifik.

Dengan pendekatan “ancaman ganda” ini, AS berusaha untuk menutup barisan terhadap persaingan China yang semakin terlihat sambil juga menyampaikan pesan bahwa dia akan terus memantau ketegangan saat ini dengan Rusia yang dipimpin Presiden Putin.

Setelah mencaplok Krimea pada 2014, Rusia dikeluarkan dari G8, dan negara-negara yang sekarang menyebut diri mereka G7 terus mengkritik Rusia meski ada upaya Trump untuk sebaliknya.

China, meski merupakan ekonomi terbesar kedua di dunia, tidak pernah diundang ke dalam forum ini. Tiga negara tamu yang diundang ke pertemuan tahun ini, yang diselenggarakan oleh AS, Kanada, Inggris, Prancis, Jerman, Jepang, dan Italia, dengan kerja sama UE, sangat penting: India, Korea Selatan, dan Australia secara geografis dekat dengan China.

Di sisi lain, India, Australia, dan Jepang, bersama dengan AS, telah menjadi bagian dari apa yang disebut "Aliansi Quad untuk Keamanan" sejak 2007. Struktur ini bertujuan untuk melawan China secara militer dan diplomatik, terutama di Laut China Selatan. Afrika Selatan, anggota tamu keempat G7 tahun ini, adalah salah satu mitra dagang terpenting China.

Dari perspektif ini, AS tampaknya telah menyatukan G7 dan Quad Alliance pada pertemuan sekitar dua minggu lalu dengan tujuan utama untuk mengisolasi China. Faktanya, ketika kita melihat deklarasi akhir KTT G7 tahun ini, kita dapat melihat bahwa China secara terbuka ditargetkan dengan judul “risiko geopolitik global”, dan ada upaya bersama untuk menetapkannya sebagai masalah ancaman bersama.

China, yang diperkirakan akan menyalip AS sebagai ekonomi terbesar dunia pada 2050, merupakan sumber kekhawatiran tidak hanya bagi AS, yang berisiko kehilangan hegemoninya, tetapi juga bagi kekuatan-kekuatan di sekitarnya.

Meskipun beberapa tetangga dekat seperti India telah waspada tentang mengacak-acak perpanjangan China dan telah mencoba untuk memainkan Washington dan Beijing dengan mengejar kebijakan lindung nilai, AS berusaha untuk memperluas front anti-China sebanyak mungkin.

Meskipun upaya Washington untuk mengalihkan wajahnya ke Asia-Pasifik mulai menonjol selama era Obama, langkah awal ke arah itu sebenarnya telah diambil selama era G. W. Bush, seperti yang terlihat pada Quad Alliance.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA