Sunday, 21 Syawwal 1443 / 22 May 2022

Pakar: Jangan Sampai Kalsel Remuk Seperti Jakarta

Selasa 06 Jul 2021 02:35 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Suasana vaksinasi Covid-19 di GOR Hasanuddin HM, Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Sabtu (26/6/2021). Pakar menyebut, situasi pandemi di Kalsel saat ini mengkhawatirkan, menyusul terjadinya tren peningkatan kasus sejak pertengahan Juni hingga akhir bulan.

Suasana vaksinasi Covid-19 di GOR Hasanuddin HM, Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Sabtu (26/6/2021). Pakar menyebut, situasi pandemi di Kalsel saat ini mengkhawatirkan, menyusul terjadinya tren peningkatan kasus sejak pertengahan Juni hingga akhir bulan.

Foto: ANTARA FOTO
Varian Delta dikhawatirkan dapat memicu gelombang ketiga pandemi di Kalsel.

REPUBLIKA.CO.ID, BANJARMASIN -- Anggota Tim Pakar Universitas Lambung Mangkurat (ULM) untuk Percepatan Penanganan Covid-19 Hidayatullah Muttaqin SE MSI PhD mengingatkan pemerintah daerah dan masyarakat untuk mewaspadai keberadaan varian Delta. Ia menyebut, varian SARS-CoV-2 tersebut dapat memicu gelombang ketiga pandemi di Kalimantan Selatan (Kalsel).

"Jangan sampai kita mengalami situasi seperti Jakarta yang remuk dihantam varian Delta. Pengalaman Jakarta hanya perlu waktu dua pekan kasus positif meledak hingga lima kali lipat dibandingkan kondisi di awal Juni," ujar Hidayatullah, di Banjarmasin, Senin.

Baca Juga

Hidayatullah mengungkapkan, situasi pandemi di Kalsel saat ini mengkhawatirkan, menyusul terjadinya tren peningkatan kasus sejak pertengahan Juni hingga akhir bulan. Jumlah penduduk yang dikonfirmasi positif meningkat 35 persen dibanding paruh pertama Juni 2021.

Sementara itu, jumlah kasus positif baru pada 5 hari pertama Juli sudah mencapai 45 persen banyaknya dibanding kasus yang terjadi sepanjang Juni. Pertumbuhan kasus baru yang lebih tinggi ini mendorong meningkatnya kasus aktif di Kalsel dari 592 pada 15 Juni menjadi 1.075 orang pada 5 Juli.

Peningkatan tersebut juga menunjukkan tingkat penularan Covid-19 sedang berkembang.  Hal ini ditunjukkan oleh naiknya angka positivitas per minggu dari 13 persen pada 15 Juni menjadi 21 persen pada 4 Juli.

Dampak dari semakin banyaknya penduduk yang tertular adalah naiknya penggunaan tempat tidur khusus rumah sakit rujukan Covid-19.  Pada 15 Juni angka tingkat hunian tempat tidur hanya 23 persen, kemudian naik menjadi 34 persen pada 4 Juli.

"Langkah mitigasi harus dilakukan untuk mencegah terjadinya gelombang ketiga yang dampaknya dapat lebih parah dari gelombang kedua yang telah dialami Kalsel," katanya. 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA