Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Ngeyel tak Terima Penyekatan, Warga Kena Tilang

Senin 05 Jul 2021 14:12 WIB

Red: Indira Rezkisari

Sejumlah kendaraan roda dua nekat melawan arah untuk menuju Jakarta usai diputarbalikan oleh petugas di pos penyekatan pembatasan mobilitas masyarakat pada PPKM Darurat di Lampiri, Kalimalang, Jakarta, Ahad (4/7). Petugas melakukan penyekatan di 63 titik wilayah di Jadetabek untuk membatasi mobilitas warga saat PPKM Darurat dari tanggal 3-20 Juli 2021 mendatang. Hal ini dilakukan sebagai upaya untuk memutus rantai penyebaran Covid-19. Prayogi/Republika.

Sejumlah kendaraan roda dua nekat melawan arah untuk menuju Jakarta usai diputarbalikan oleh petugas di pos penyekatan pembatasan mobilitas masyarakat pada PPKM Darurat di Lampiri, Kalimalang, Jakarta, Ahad (4/7). Petugas melakukan penyekatan di 63 titik wilayah di Jadetabek untuk membatasi mobilitas warga saat PPKM Darurat dari tanggal 3-20 Juli 2021 mendatang. Hal ini dilakukan sebagai upaya untuk memutus rantai penyebaran Covid-19. Prayogi/Republika.

Foto: Prayogi/Republika
Warga mengaku emosi karena penyekatan menyebabkan kemacetan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Petugas kepolisian menindak bukti pelanggaran (tilang) terhadap seorang pengendara sepeda motor karena tidak terima penyekatan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat. Pengendara motor ditilang di pos Lampiri, Duren Sawit, Jakarta Timur, Senin (5/7).

Panit pos penyekatan Lampiri, Ipda Sarwono, menjelaskan awalnya pengendara tersebut diketahui menggeber-geber sepeda motor saat melintas dari arah Bekasi menuju Jakarta."Setelah dihentikan petugas ternyata dia tidak punya SIM, dan STNK dalam keadaan hilang. Dari kita melakukan tindakan dengan tegas," kata Sarwono di lokasi, Senin.

Sarwono juga mengatakan bahwa kendaraan sepeda motor pengendara tersebut juga tidak sesuai standar yang berlaku sehingga petugas kepolisian pun memutuskan untuk membawanya ke Polres Metro Jakarta Timur. "Kalau saya tanya dia, tadi meluapkan emosi karena tadi penyekatan terlalu lama kepada petugas tidak sopan, maka kita hentikan," ujar Sarwono.

Polda Metro Jaya melakukan penyekatan di 63 titik keluar-masuk Jakarta, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jadetabek) terkait kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat Jawa-Bali. Sebanyak 63 titik itu terdiri dari 28 titik yang ada di batas kota dan jalan tol, kemudian 21 titik di pembatasan mobilitas di lokasi rawan pelanggaran yang memang selama ini masih berjalan.

Penyekatan itu akan mulai diberlakukan mulai Sabtu (3/7) pukul 00.00 WIB. Individu yang masih boleh beraktivitas di luar rumah hanya yang bekerja di sektor kritikal dan esensial.





sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA