Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Satpol PP Panggil Restoran Sebabkan Kerumunan di Padang

Senin 05 Jul 2021 05:27 WIB

Red: Ratna Puspita

Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Padang memanggil pengelola restoran

Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Padang memanggil pengelola restoran "Bebek Sawah" yang sempat viral di media sosial karena tidak menerapkan protokol kesehatan sehingga muncul kerumunan saat makan di restoran itu. Pemanggilan terhadap pengelola restoran menanggapi laporan masyarakat mengenai pelanggaran protokol kesehatan, Ahad (4/7). (Ilustrasi restoran tidak menerapkan jaga jarak)

Foto: Republika/Mardiah
Kerumunan atau pengunjung tak jaga jarak di restoran di Padang viral di media sosial.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Padang memanggil pengelola restoran "Bebek Sawah" yang sempat viral di media sosial karena tidak menerapkan protokol kesehatan sehingga muncul kerumunan saat makan di restoran itu. Pemanggilan terhadap pengelola restoran menanggapi laporan masyarakat mengenai pelanggaran protokol kesehatan, Ahad (4/7).

Kepala Bidang P3D Satpol PP Kota Padang Bambang Suprianto melalui keterangan tertulis di Padang, Ahad mengatakan, pemanggilan pengelola usaha “Bebek Sawah” berdasarkan Perda No 11 tahun 2005 tentang Trantibum dan Perda No. 01 tahun 2021 tentang Adaptasi Kehidupan Baru. “Tidak hanya itu, pengelola Restoran Bebek Sawah diberi surat panggilan ke Kantor Satpol PP Kota Padang pada Senin (5/7)," kata dia

Baca Juga

Ia mengatakan pengelola maupun pengunjung tempat umum maupun restoran, diminta terus meningkatkan kedisiplinan penerapan protokol kesehatan (prokes). "Jika, mereka abai terhadap aturan tersebut, kita akan bertindak tegas,” kata dia.

Sementara Polresta Padang juga menindaklanjuti video viral soal dugaan pelanggaran protokol kesehatan di Restoran Bebek Sawah, Kota Padang. Kapolresta Padang Kombes Pol Imran Amir mengatakan pengelola dipanggil dan diperiksa pihak kepolisian.

Polresta Padang memanggil pengelola restoran untuk dimintai keterangan terkait video yang beredar. "Klarifikasi tentang video tersebut," kata dia.

Provinsi Sumatra Barat kini berada di dalam zona merah atau zona resiko penularan tinggi covid-19. "Berdasarkan data onset yang dirangkum dari data perkembangan covid-19 di Kabupaten Kota dan berdasarkan indikator Kesehatan Masyarakat, provinsi Sumatera Barat berada di zona merah dengan skor 1,79. Menurun dari minggu sebelumnya pada skor 2,05," kata Juru Bicara Satgas Covid Sumbar, Jasman Rizal, Ahad (4/7). 

Untuk 19 kabupaten/kota yang ada di Sumbar, ada 1 daerah kategori zona merah, 11 zona oranye dan 7 zona kuning.  Zona merah adalah Kabupaten Padang Pariaman. 

Sebelas zona oranye adalah Kabupaten Limapuluh Kota, Kota Padang Panjang, Kabupaten Dharmasraya, Kabupaten Pasaman Barat, Kota Padang, Kabupaten Pesisir Selatan, Kabupaten Tanah Datar, Kota Sawahlunto, Kabupaten Solok, Kota Bukittinggi, dan Kabupaten Agam.

Tujuh zona kuning, yakni Kabupaten Pasaman, Kabupaten Kepulauan Mentawai, Kota Pariaman, Kota Payakumbuh, Kabupaten Solok Selatan, Kota Solok, dan Kabupaten Sijunjung.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA