Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

PB IDI Siapkan Skema Tambah Nakes Tangani Pasien Covid-19

Jumat 02 Jul 2021 20:03 WIB

Red: Andri Saubani

Petugas kesehatan menggunakan alat pelindung diri (APD) membawa jenazah dengan protokol Covid-19 di ruang Instalasi Gawat Darurat (IGD) Rumah Sakit Dokter Hasan Sadikin (RSHS), Kota Bandung.

Petugas kesehatan menggunakan alat pelindung diri (APD) membawa jenazah dengan protokol Covid-19 di ruang Instalasi Gawat Darurat (IGD) Rumah Sakit Dokter Hasan Sadikin (RSHS), Kota Bandung.

Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
IDI Perbantukan mahasiswa kedokteran yang lulus dan punya sertifikat uji kompetensi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) sedang mempersiapkan sejumlah skema penambahan sumber daya manusia (SDM) guna mengoptimalkan penanganan Covid-19. Ada dua skema yang disiapkan IDI.

"Skema pertama yang disiapkan, yakni dokter umum yang sudah menyelesaikan internship bisa disiapkan membantu di pelayanan fasilitas kesehatan," ujar Ketua Tim Mitigasi Dokter PB IDI, Adib Khumaidi dalam konferensi pers via daring di Jakarta, Jumat (2/7).

Baca Juga

Skema lainnya, lanjut dia, yakni mahasiswa kedokteran yang sudah lulus dan mendapatkan sertifikasi uji kompetensi profesi dokter, sudah bisa menjalankan pekerjaan.

"Yang baru lulus, kalau sudah uji kompetensi. Prinsipnya adalah adik-adik ini sudah selesai uji kompetensi dan sertifikat kompetensi itu teregistrasi, maka mereka sudah bisa menjalankan pekerjaan," paparnya.

Mengenai internship, ia menyampaikan bahwa IDI sudah mengusulkan ke Kementerian Kesehatan untuk mengonversi internship-nya menjadi tim bantuan yang ada di fasilitas kesehatan yang saat ini membutuhkan. "Jadi, pascalulus uji kompetensi dan sudah teregistrasi, mereka bisa menjalankan praktik pelayanan internship, seperti yang telah kami lakukan untuk Wisma Atlet," paparnya.

Skema konversi itu, lanjut dia, masih menunggu persetujuan Kemenkes, nantinya untuk mengisi relawan di daerah yang membutuhkan tenaga kesehatan dalam penanganan Covid-19. Sementara itu, berdasarkan data Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19, kasus penularan Covid-19 di Indonesia kembali mencatatkan penambahan sebesar 25.830 orang.

Dengan demikian, secara akumulatif jumlahnya mencapai 2.228.938 kasus hingga Jumat, pukul 12.00 WIB. Penambahan kasus Covid-19 paling banyak terjadi di DKI Jakarta, yakni 9.399 kasus, diikuti Jawa Barat (4.920 kasus) dan Jawa Tengah (2.538 kasus).

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA