Wednesday, 22 Safar 1443 / 29 September 2021

Wednesday, 22 Safar 1443 / 29 September 2021

PPKM Darurat, 53 Ribu Lebih Personel TNI/Polri Disiagakan

Jumat 02 Jul 2021 16:00 WIB

Rep: fauziah mursid/ Red: Hiru Muhammad

Seorang anggota kepolisian berdiri di depan jalan masuk kawasan pusat perdagangan saat penyekatan di Jalan Gajahmada, Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (1/7/2021). Pemerintah Kota Pontianak memperpanjang dan memperketat pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) mikro di wilayah setempat terhitung mulai hari ini hingga 14 Juli 2021, karena Pontianak telah masuk dalam zona merah penyebaran COVID-19.

Seorang anggota kepolisian berdiri di depan jalan masuk kawasan pusat perdagangan saat penyekatan di Jalan Gajahmada, Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (1/7/2021). Pemerintah Kota Pontianak memperpanjang dan memperketat pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) mikro di wilayah setempat terhitung mulai hari ini hingga 14 Juli 2021, karena Pontianak telah masuk dalam zona merah penyebaran COVID-19.

Foto: ANTARA/Jessica Helena Wuysang
Polri menggelar operasi Aman Nusa Dua penanganan Covid-19 dengan membuat 7 satgas

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Sebanyak 53 ribu personel lebih TNI/Polri disiagakan untuk mengawal dan mengamankan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat. Kebijakan untuk menekan laju penularan Covid-19 yang signifikan ini akan berlaku di 122 kabupaten/kota di Jawa dan Bali mulai Sabtu 3 Juli esok hingga 20 Juli 2021.

"Seluruh perkuatan yang akan kita gelar mulai besok itu ada 21 ribu lebih (personel Polri lebih), TNI disiagakan 32 ribu lebih," kata  Asops Kapolri Irjen Imam Sugianto dalan keterangan pers rapat dengan Kemenko PMK, Jumat (2/7).

Imam mengatakan, dalam menghadapi PPKM Darurat, Polri menggelar operasi Aman Nusa Dua penanganan Covid-19 dengan membuat tujuh satgas khusus.

Salah satunya, ada di satgas dua yaitu satgas binmas yang tujuannya untuk memperkuat di PPKM mikro di tingkat desa, kelurahan sampai kecamatan. Kemudian satgas tiga itu pendisiplinan protokol kesehatan dan pelaksanaan vaksinasi.

"Salah satu tugasnya yaitu  menegakkan peraturan yang sudah ditetapkan dalam PPKM darurat itu, jadi nanti dengan cara patroli, rekan rekan kita yang di bawah itu, polisi yang di bawah dengan TNI di bawah tentunya nanti akan menggandeng stakeholder terkait memberikan himbauan sekaligus memberikan pemahaman," ungkapnya.

Imam meyakini dengan jumlah personel tersebut dengan kegiatan dan saran yang jelas, akan efektif dan tepat sasaran dalam mengawal PPKM darurat. "Dengan kekuatan 50  ini nanti kita 50 ribu ini mudah-mudahan walaupun jumlahnya tidak signifikan, tapi dengan kegiatan-kegiatan yang terencana, kemudian menyasar ke 12 sasaran yang sudah ditetapkan dalam PPKM darurat itu, kegiatan kita mudah-mudahan terlihat masif dengan sasaran sasaran yang sudah diprioritas," katanya.

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA