Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

RS Lapangan GOR Pajajaran Bogor Kembali Beroperasi

Kamis 01 Jul 2021 22:57 WIB

Red: Nora Azizah

RS Lapangan Bogor akan mulai beroperasi kembali, Jumat (2/7).

RS Lapangan Bogor akan mulai beroperasi kembali, Jumat (2/7).

Foto: Prayogi/Republika.
RS Lapangan Bogor akan mulai beroperasi kembali, Jumat (2/7).

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Pemerintah Kota Bogor mengoperasikan kembali Rumah Sakit Lapangan di Komplek GOR Pajajaran Kota Bogor untuk menambah ketersediaan tempat tidur bagi pasien positif COVID-19. Hal itu guna mengantisipasi terus meningkatnya kasus positif COVID-19.

"Rumah Sakit Lapangan ini dioperasikan lagi mulai Jumat (2/7) besok," kata Wali Kota Bogor, Bima Aryadi Kota Bogor, Kamis (1/7).

Baca Juga

Menurut Bima, pada persiapan operasional Rumah Sakit Lapangan tersebut, dirinya telah berkoordinasi dan mendapat dukungan penuh dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB). Rumah Sakit Lapangan ini, kata dia, dioperasionalkan oleh RSUD Kota Bogor secara bertahap mulai Jumat (2/7) dengan menyiapkan 30 tempat tidur. 

"Jumlah tempat tidurnya akan ditambah secara bertahap sesuai dengan hasil rekrutmen tenaga kesehatan," katanya.

Bima menjelaskan, pasien COVID-19 yang dirawat di di Rumah Sakit Lapangan adalah pasien dengan gejala sedang atau kuning, karena pasien dengan gejala ringan dan pasien tanpa gejala (OTG) dirawat di Pusat Isolasi dan menjalani isolasi mandiri di rumah.

"Hanya pasien COVID-19 dengan gejala berat yang dirawat di rumah sakit rujukan di Kota Bogor," katanya.

Menurut Bima, Pemerintah Kota Bogor juga tidak melarang kalau ada pasien COVID-19 dari luar Kota Bogor ingin dirawat di Kota Bogor. "Pada operasional Rumah Sakit Lapangan sebelumnya, ada sekitar 35 persen pasien dari luar Kota Bogor," katanya.

Bagaimana dengan anggaran operasional Rumah Sakit Lapangan? Bima menjelaskan, operasional Rumah Sakit Lapangan berinduk dan disupervisi oleh RSUD, dan anggarannya dari Badan Layanan Umum Daerah (BLUD). 

Hal ini diatur dalam Peraturan Walikota Kota Bogor Nomor 12 tahun 2015 tentang Pengelolaan Pinjaman pada Badan Layanan Umum Daerah Rumah Sakit Umum Daerah Kota Bogor. Bima menjelaskan, pasien COVID-19 yang akan dirawat di Rumah Sakit Lapangan, berobat ke RSUD Kota Bogor. 

"Di RSUD ada IGD (Instalasi Gawat Darurat). Nanti dari IGD yang memutuskan apakah dirawat di RSUD atau dirujuk ke RSL," katanya.

Sebelumnya, Rumah Sakit Lapangan sudah dioperasional sebagai tempat perawatan pasien positif COVID-19 dengan gejala ringan hingga sedang, pada 18 Januari hingga 18 April 2021.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA