Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Pemkot Jaksel Minta Warga Waspadai Demam Berdarah

Kamis 01 Jul 2021 21:27 WIB

Red: Qommarria Rostanti

Sejumlah bocah berlarian saat pelaksanaan fogging atau pengasapan untuk mencegah penyakit demam berdarah.  Pemerintah Kota Jakarta Selatan meminta warga mewaspadai penyakit demam berdarah. (ilustrasi).

Sejumlah bocah berlarian saat pelaksanaan fogging atau pengasapan untuk mencegah penyakit demam berdarah. Pemerintah Kota Jakarta Selatan meminta warga mewaspadai penyakit demam berdarah. (ilustrasi).

Foto: ANTARA/Fauzan
Hingga Juni 2021, kasus demam berdarah ditemukan merata di seluruh kecamatan Jaksel.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah Kota Jakarta Selatan meminta warga mewaspadai penyakit demam berdarah. Pasalnya saat ini sudah ditemukan 206 kasus tersebar di 10 kecamatan.

"Saya minta warga tetap waspada, selain lagi pandemi Covid-19, kita harus menjaga kebersihan agar terhindar dari demam berdarah," kata Kepala Suku Dinas Kesehatan Jakarta Selatan, Muhammad Helmi, di Jakarta, Kamis (1/7).

Suku Dinas Kesehatan Jakarta Selatan mencatat hingga Juni 2021 kasus penyakit yang disebabkan virus dengue itu ditemukan merata di seluruh wilayah di Jakarta Selatan. Adapun yang paling banyak ditemukan kasus demam berdarah yakni di Kecamatan Pesanggrahan mencapai 42 kasus. Kemudian, Kecamatan Jagakarsa 39 kasus, Mampang Prapatan (23), Pancoran (23), Kebayoran Baru (21), Kebayoran Lama (18), Pasar Minggu (16), Tebet (14), Setiabudi (6), dan Cilandak (4).

Suku Dinas Kesehatan Jakarta Selatan mengungkapkan, kasus demam berdarah pada 2020 di wilayah itu ditemukan sebanyak 1.016 kasus. Dari jumlah itu, Kecamatan Pesanggrahan mengantongi jumlah kasus terbanyak dengan total 227 kasus. 

"Gaya hidup bersih dan sehat akan berdampak positif bagi kesehatan warga," ujar Helmi.

Berdasarkan informasi dari laman halodoc, penyakit demam berdarah disebabkan virus dengue yang ditularkan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus. Kedua nyamuk dapat menggigit pada pagi hari sampai sore menjelang petang. Adapun gejala umumnya timbul empat hingga tujuh hari sejak gigitan nyamuk dan dapat berlangsung selama 10 hari.

Beberapa gejala demam berdarah yakni demam tinggi mencapai 40 derajat celsius, nyeri kepala berat, nyeri pada sendi, otot, dan tulang. Kemudian nyeri pada bagian belakang mata, nafsu makan menurun, mual dan muntah, pembengkakan kelenjar getah bening, ruam kemerahan sekitar dua hingga lima hari setelah demam. Selain itu, kerusakan pada pembuluh darah dan getah bening dan pendarahan dari hidung, gusi, atau di bawah kulit.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA