Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

China Rayakan 100 Tahun Berdirinya Partai Komunis

Kamis 01 Jul 2021 09:10 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Sebuah foto selebaran yang disediakan oleh Kantor Berita Xinhua menunjukkan Presiden China Xi Jinping (kiri) melambai selama pertunjukan seni berjudul

Sebuah foto selebaran yang disediakan oleh Kantor Berita Xinhua menunjukkan Presiden China Xi Jinping (kiri) melambai selama pertunjukan seni berjudul

Foto: EPA-EFE/JU PENG
Jumlah anggota Partai Komunis telah mencapai lebih dari 95 juta orang.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING  -- China pada Kamis bersiap untuk menandai peringatan 100 tahun berdirinya Partai Komunis yang berkuasa, dengan perayaan di Lapangan Tiananmen di Beijing. Perayanaan puncak ini mengakhiri pekan pertunjukan dan pameran di seluruh negeri.

Di pagi hari, Presiden Xi Jinping, pemimpin paling kuat China sejak Mao Zedong, akan menyampaikan apa yang media pemerintah gambarkan sebagai pidato "penting" di Lapangan Tiananmen yang ikonik di Beijing.

Baca Juga

Xi dan partainya naik pamor ketika China pulih dengan cepat dari wabah Covid-19 dan mengambil sikap yang lebih tegas di panggung global, meskipun Beijing juga menghadapi kritik atas tindakannya di Hong Kong dan Xinjiang, dan menentang pandangan demografis yang memburuk. membahayakan pertumbuhan ekonomi jangka panjang.

Partai Komunis China, yang berkuasa pada 1949 di bawah Mao, awalnya merekrut petani dan pekerja, tetapi telah berkembang untuk merangkul pasar dan kewirausahaan di bawah "sosialisme dengan karakteristik China" sambil mempertahankan model otoritarianisme Leninis.

Jumlah keanggotaan partai membengkak sebanyak 2,43 juta pada 2020. Ini adalah kenaikan tahunan terbesar sejak Xi menjadi presiden pada 2013. Total sudah ada 95,15 juta anggota sekarang. Hal ini berdasar data yang dirilis pada Rabu (30/6).

Pada Senin, Xi memimpin pertunjukan teater di Stadion Nasional "Sarang Burung" dalam sebuah pertunjukan yang dihadiri oleh ribuan orang dan media pemerintah mendeskripsikan sebagai "epik".Di akhir pertunjukan, penonton bangkit untuk menyanyikan sebuah lagu, "Tanpa Partai Komunis, Tidak Akan Ada China Baru."

sumber : Antara/Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA