Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Guatemala Minta Rusia Kembalikan Uang Pembayaran Sputnik V

Rabu 30 Jun 2021 08:24 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Dosis vaksin Sputnik V yang dikembangkan Rusia. Guatemala memesan delapan juta dosis Sputnik V, namun baru 150 ribu dosis yang dikirimkan.

Dosis vaksin Sputnik V yang dikembangkan Rusia. Guatemala memesan delapan juta dosis Sputnik V, namun baru 150 ribu dosis yang dikirimkan.

Foto: EPA
Rusia baru mengirimkan 150 ribu dari 8 juta dosis Sputnik V ke Guatemala.

REPUBLIKA.CO.ID, GUATEMALA CITY -- Menteri Kesehatan Guatemala Amelia Flores mengatakan bahwa pemerintahannya telah meminta Rusia agar mengembalikan uang pembayaran vaksin Covid-19 Sputnik V. Keputusan itu diambil lantaran vaksin buatan Rusia itu tak kunjung datang.

Pemerintah Presiden Alejandro Giammattei telah membayar sekitar 80 juta dolar AS (sekitar Rp 1,16 triliun) pada awal April untuk mendapatkan delapan juta dosis vaksin. Hingga kini, pihaknya baru menerima 150 ribu dosis, menurut pemerintah, dikutip dari Reuters pada Selasa (29/6).

Baca Juga

Kondisi itu terjadi saat infeksi Covid-19 di negara Amerika Tengah tersebut mencapai puncaknya. Flores mengatakan, Guatemala memberi Dana Investasi Langsung Rusia (RDIF), penanggung jawab pemasaran vaksin di luar negeri, 20 hari untuk mengirim dosis yang dijanjikan.

sumber : Antara, Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA