Tuesday, 13 Rabiul Awwal 1443 / 19 October 2021

Tuesday, 13 Rabiul Awwal 1443 / 19 October 2021

Cegah Varian Delta, Portugal Lakukan Pembatasan Perjalanan

Rabu 30 Jun 2021 00:38 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Ilustrasi virus corona.

Ilustrasi virus corona.

Foto: Pixabay
Portugal bahwa varian Delta sekarang dominan di negaranya.

REPUBLIKA.CO.ID, LISBON -- Portugal, Spanyol, dan Jerman telah mengeluarkan pembatasan perjalanan baru. Pembatasan perjalanan ini dalam upaya untuk membatasi penyebaran varian virus corona Delta yang lebih menular, yang pertama kali terdeteksi di India.

Mulai Senin (28/6), warga Inggris yang tidak divaksinasi yang bepergian ke Portugal harus menjalani karantina wajib selama dua minggu, menurut perintah yang diterbitkan oleh pemerintah Portugal.

Baca Juga

Di bawah aturan baru, siapa pun yang bepergian ke daratan Portugal melalui udara, darat atau laut, harus membuktikan bahwa mereka telah divaksinasi sepenuhnya atau harus diisolasi, dilansir di Euronews, Selasa (29/6).

Langkah itu dilakukan setelah Kanselir Jerman Angela Merkel mengkritik Portugal pekan lalu karena mengizinkan turis Inggris melakukan perjalanan ke negara itu antara pertengahan Mei dan awal Juni. Di sisi lain, pada saat itu varian Delta tengah beredar di Inggris.

Portugal menjadi negara Uni Eropa pertama yang mengumumkan bahwa varian Delta sekarang dominan di wilayahnya. Negara ini dalam beberapa hari terakhir melaporkan jumlah kasus virus corona baru harian tertinggi sejak Februari. Meskipun rumah sakit dengan nyaman mengatasi penerimaan virus baru, para pejabat mengatakan peningkatan sekitar 30 persen selama seminggu terakhir adalah tren yang mengkhawatirkan.

Pada hari Senin (28/6), jumlah pasien virus corona di rumah sakit melampaui 500 untuk pertama kalinya sejak awal April. Sementara itu, tingkat pemberitahuan kasus COVID-19 kumulatif 14 hari di negara itu per 100 ribu orang, naik menjadi 162, tertinggi yang tercatat secara resmi sejak awal Maret.

Lisbon, ibu kota, adalah salah satu hot spot Portugal, dengan tingkat kasus 438. Dewan kota mengatakan Senin (28/6) akan memperpanjang jam buka pusat vaksin, dengan orang di atas 50 diizinkan masuk tanpa janji.

Di wilayah selatan Algarve, yang dikenal sebagai hotspot wisata karena banyaknya pantai, kelas tatap muka untuk anak-anak hingga usia 16 tahun dibatalkan pada hari Senin, dan setidaknya selama 12 hari, dalam upaya untuk memutus rantai penularan di lima negara. kota, termasuk tempat liburan terkenal Albufeira dan Faro.

Ribuan turis Inggris mengunjungi Algarve awal bulan ini ketika pemerintah Inggris secara singkat mengizinkan perjalanan yang lebih mudah ke Portugal.

Spanyol juga memberlakukan pembatasan baru pada pelancong Inggris. Mulai Kamis (1/7), orang-orang yang tiba dari Inggris di Kepulauan Balearic harus membuktikan bahwa mereka telah divaksinasi penuh terhadap COVID-19 atau menunjukkan tes PCR negatif.

Jerman mengumumkan pembatasan masuk dari Portugal dan Rusia pada hari Jumat setelah Institut Robert Koch mengklasifikasikan kedua negara sebagai "berbagai daerah varian." Inggris sejauh ini adalah satu-satunya negara Eropa yang muncul dalam daftar, bersama dengan 13 negara bagian lainnya.

Hanya warga negara dan penduduk Jerman yang diizinkan masuk kembali ke negara itu asalkan mereka menjalani karantina wajib selama 14 hari, bahkan bagi mereka yang telah divaksinasi penuh. Langkah itu akan mulai berlaku pada hari Selasa (29/6), dengan menit-menit terakhir turis Jerman yang pulang diharapkan pada hari Senin.

Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn mengatakan bahwa Jerman perlu mempercepat peluncuran vaksinasi karena varian Delta menyebar ke seluruh Eropa. Pemerintah telah berjanji untuk mengirimkan 5 juta dosis ke pusat vaksinasi di seluruh negeri pada minggu pertama bulan Juli.

Prancis pekan lalu mengumumkan bahwa mereka menambahkan Rusia ke daftar merah dari 21 negara yang tunduk pada pembatasan perjalanan yang parah karena kekhawatiran akan meningkatnya infeksi virus corona.

Pekan lalu, badan pengendalian penyakit Uni Eropa memperingatkan varian Delta dapat menyebabkan 90 persen dari infeksi virus corona baru di Eropa pada akhir Agustus.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA