Mancini dan Sejarah Baru bagi Azzurri

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Muhammad Akbar

Federico Chiesa dari Italia, ketiga dari kiri, merayakan dengan rekan satu timnya setelah mencetak gol pembuka timnya selama pertandingan babak 16 besar kejuaraan sepak bola Euro 2020 antara Italia dan Austria di stadion Wembley di London, Sabtu, 26 Juni 2021.
Federico Chiesa dari Italia, ketiga dari kiri, merayakan dengan rekan satu timnya setelah mencetak gol pembuka timnya selama pertandingan babak 16 besar kejuaraan sepak bola Euro 2020 antara Italia dan Austria di stadion Wembley di London, Sabtu, 26 Juni 2021. Foto: AP/Frank Augstein
Italia kini telah memenangkan 12 pertandingan terakhir secara berturut-turut

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Babak 16 besar mungkin menjadi rintangan tersulit bagi Tim Nasional (Timnas) Italia selama mengarungi Piala Eropa 2020. Azzuri membutuhkan babak perpanjangan waktu untuk memastikan kemenangan 2-1 atas Austria di Stadion Wembley, Ahad (27/6).

Dengan hasil tersebut, Italia kini telah memenangkan 12 pertandingan terakhir secara berturut-turut. Itu juga merupakan pertandingan ke-31 Italia secara berturut-turut tanpa kekalahan, melampaui rekor 30 pertandingan yang dibuat oleh tim antara tahun 1935 dan 1939 di bawah Vittorio Pozzo. Namun, Azzuri tidak meraih kemenangan itu dengan mudah.

Tim besutan Roberto Mancini baru bisa memecah kebuntuan di menit ke-95 ketika pemain pengganti Federico Chiesa melepaskan tendangan kaki kiri yang indah ke sudut kiri bawah. Setelah itu, pemain pengganti lainnya, Matteo Pessina menyelesaikan umpan sepak pojok pada menit ke-105 untuk memperbesar keunggulan Azzurri.

Sebuah sundulan cekatan dari Sasa Kalajdzic dari Austria mengurangi separuh defisit tetapi itu tidak cukup karena Italia tetap percaya diri dan tenang karena terus tampil mengesankan hingga pertandingan berakhir. Sebab itu, Azzuri berhak melaju ke babak delapan besar dan akan berhadapan dengan Belgia atau Portugal.

Keduanya akan menjadi tantangan terbesar yang akan dihadapi Italia di turnamen ini, dengan pertemuan terakhir kalah dalam pertandingan melawan Portugal pada September 2018. Di atas kertas itu terlihat undian yang sulit, tetapi Mancini berpikir timnya justru baru saja melewati ujian terberat mereka.

"Kami tahu akan ada kulit pisang potensial di pertandingan ini dan kami pikir itu akan lebih sulit daripada perempat final," kata Mancini dikutip dari Daily Mail, Ahad (27/6).

Austria bermain di pertandingan sistem gugur pertamanya di Kejuaraan Eropa dalam penampilan ketiganya di turnamen. Itu juga sekaligus menjadi turnamen besar pertama di mana Austria telah melangkah jauh melampaui babak penyisihan grup awal sejak Piala Dunia 1982 di Spanyol.

Kurangnya pengalaman pada tahap ini tidak terlihat selama 90 menit pertama karena Austria menjalankan rencana taktis yang menentukan, bertahan dengan baik dan memanfaatkan peluangnya dalam serangan balik. Austria nyaris meraih kemenangan pada menit ke-65, tetapi sundulan Marko Arnautovic dianulir oleh VAR karena offside.

Namun, di perpanjangan waktu, kecepatan dan intensitas pemain Italia itu terlalu banyak untuk ditahan Austria. Penjaga gawang Austria Daniel Bachmann melakukan semua yang dia bisa untuk menjaga timnya dalam jarak mencolok dari perempat final tetapi dibiarkan tak berdaya dengan dua serangan yang hampir sempurna dari Italia.

Pada akhirnya, patah hati bagi Austria yang tampil melebihi ekspektasi dan mereka akan pulang dengan kepala tegak. "Anda melihat lebih dari 120 menit bahwa itu adalah penampilan yang sangat matang," kata pelatih kepala Austria Franco Foda dikutip dari CNN.

Terkait


Pelatih kepala Belanda Frank de Boer.

Frank De Boer akan Putuskan Masa Depannya di Timnas Belanda

Kapten Wales Gareth Bale di Euro 2020.

Bale Tegaskan Siap Bela Wales Usai Tersingkir dari Euro 2020

Cristiano Ronaldo dari Portugal bereaksi dengan frustrasi selama pertandingan babak 16 besar kejuaraan sepak bola Euro 2020 antara Belgia dan Portugal di stadion La Cartuja di Seville, Spanyol, Minggu, 27 Juni 2021.

Reaksi Ronaldo Setelah Portugal Tumbang di Euro Jadi Sorotan

Bek Prancis Presnel Kimpembe

Kimpembe Siap Dipasang Jadi Bek Kiri Prancis Lawan Swiss

 Kevin De Bruyne (tengah) dari Belgia meninggalkan lapangan setelah cedera saat pertandingan sepak bola babak 16 besar UEFA EURO 2020 antara Belgia dan Portugal di Seville, Spanyol, 27 Juni 2021.

Martinez Tunggu Kabar Cedera De Bruyne dan Hazard

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@rol.republika.co.id (Marketing)

Ikuti

× Image