Waspada Gelombang Tinggi Terjang Objek Wisata Sukabumi

Red: Ratna Puspita

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Bandung mewaspadai gelombang tinggi yang sewaktu-waktu terjadi menerjang kawasan objek wisata laut Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. (Foto ilustrasi pantai di Kabupaten Sukabumi)
Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Bandung mewaspadai gelombang tinggi yang sewaktu-waktu terjadi menerjang kawasan objek wisata laut Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. (Foto ilustrasi pantai di Kabupaten Sukabumi) | Foto: Republika/Riga Nurul Iman

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Bandung mewaspadai gelombang tinggi yang sewaktu-waktu terjadi menerjang kawasan objek wisata laut Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. "Dari pantauan kami, beberapa waktu lalu terjadi gelombang yang masuk dalam kategori tinggi dengan ketinggian 2,5 meter hingga 3,5 meter seperti yang terjadi di Pantai Citepus, Kecamatan Palabuhanratu," kata Pengamat Meteorologi Geofisika BMKG Bandung Andy Rachmadan kepada wartawan di Sukabumi, Ahad (27/6).

Akibat gelombang tinggi tersebut beberapa warung semipermanen yang berdiri di pesisir pantai ikut terendam dan beberapa nyaris roboh. Namun, pada peristiwa ini tidak ada korban jiwa. Wisatawan diimbau untuk tidak beraktivitas di laut karena gelombang sedang tidak bersahabat dan warga (pemilik warung) untuk selalu waspada.

Baca Juga

BMKG menyebutkan saat ini kondisi cuaca di Kabupaten Sukabumi memasuki musim kemarau, tetapi masih tetap turun hujan dengan intensitas yang berbeda-beda. Staf Obesrvatori Geofisika Palabuhanratu Riw Sulsaladin menambahkan meskipun sudah memasuki musim kemarau, hujan masih tetap turun yang dikarenakan adanya aliran masa udara lembab dari Samudera Hindia ke wilayah Indonesia khususnya bagian barat.

Kondisi ini mempengaruhi kondisi cuaca perairan laut Palabuhanratu dengan intensitas tidak umum. Ini diindikasikan dengan indeks hyper mode yang negatif anomali suhu muka laut di perairan laut selatan Jawa bagian barat positif atau lebih hangat.

Ada penyebab lainnya yang mempengaruhi kondisi cuaca di kawasan objek wisata laut yang merupakan kawasan Unesco Global Geopark Ciletuh Palabuhanratu karena adanya gelombang rosbi yang memicu hujan di wilayah Indonesia. "Dua faktor tersebut yang memicu hujan meskipun sudah masuk musim kemarau seperti di beberapa wilayah di Pulau Jawa khususnya Kabupaten Sukabumi seperti yang sudah dijelaskan dari analisis BMKG," katanya menambahkan.

Pemilik warung di pesisir Pantai Citepus Asep Edom menyebutkan akibat gelombang tinggi yang terjadi beberapa waktu lalu mengakibatkan warungnya terendam air laut, tetapi tidak sampai menyebabkan kerusakan yang berarti. Ia mengatakan, gelombang tinggi tidak terjadi sepanjang waktu, hanya di waktu-waktu tertentu sehingga bisa terjadi kapan saja seperti pukul 06.00 WIB air naik hingga ke warung-warung.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...

Terkait


BMKG Perkirakan 3 Wilayah di DKI Diguyur Hujan Petir

Gempa Magnitudo 5,3 Guncang Gunung Kidul

BPBD Genjot Pelatihan Penyelamatan ke Pengelola Wisata

BMKG Perkirakan Jakarta Cerah Berawan Hari Ini

BMKG: Sejumlah Daerah di Indonesia Berpotensi Hujan Lebat

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image