Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Sejumlah Negara Berjuang Menahan Penyebaran Varian Delta

Senin 28 Jun 2021 00:39 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Ani Nursalikah

Sejumlah Negara Berjuang Menahan Penyebaran Varian Delta. Tenaga kesehatan memeriksa sejumlah pasien di halaman RSUD Chasbullah Abdulmajid Kota Bekasi, Jawa Barat, Ahad (27/6). Kasus Covid-19 di Indonesia masih terus mengalami lonjakan, berdasarkan data dari Satuan Tugas Penanganan Covid-19 pada Minggu 27 Juni 2021 jumlah kasus positif covid-19 bertambah sebanyak 21.324 orang dengan total kasus Covid-19 di Indonesia mencapai 2.115.304 orang. Republika/Thoudy Badai

Sejumlah Negara Berjuang Menahan Penyebaran Varian Delta. Tenaga kesehatan memeriksa sejumlah pasien di halaman RSUD Chasbullah Abdulmajid Kota Bekasi, Jawa Barat, Ahad (27/6). Kasus Covid-19 di Indonesia masih terus mengalami lonjakan, berdasarkan data dari Satuan Tugas Penanganan Covid-19 pada Minggu 27 Juni 2021 jumlah kasus positif covid-19 bertambah sebanyak 21.324 orang dengan total kasus Covid-19 di Indonesia mencapai 2.115.304 orang. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Munculnya varian ini memicu kekhawatiran gelombang baru.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pihak berwenang di beberapa negara, mulai dari Bangladesh sampai Israel berjuang menahan penyebaran virus Covid-19 varian Delta. Saat ini, Rusia mengumumkan lonjakan jumlah pasien yang meninggal. 

Varian Delta merupakan tantangan bagi negara-negara di seluruh dunia dalam upaya kembali ke kehidupan pra-pandemi. Munculnya varian ini memicu kekhawatiran gelombang baru yang saat ini sudah menewaskan hampir empat juta orang.

Baca Juga

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia PBB (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan banyak negara yang khawatir soal varian Delta. “Delta adalah varian yang paling menular sejauh ini. Setidaknya di 85 negara, varian Delta menyebar dengan cepat di antara orang yang belum divaksinasi,” kata Tedros dalam jumpa pers pada Jumat lalu.

Di Bangladesh, pihak berwenang mengumumkan mereka akan memberlakukan karantina wilayah bertingkat nasional mulai Senin. Kantor akan tutup selama sepekan dan hanya transportasi terkait medis yang diizinkan beroperasi.

Sementara itu, kota terbesar Australia, Sydney memasuki karantina wilayah selama dua pekan. Orang-orang diperintahkan untuk tinggal di rumah kecuali untuk perjalanan penting.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA