Sukabumi Gencarkan Kembali Penyemprotan Disinfektan

Rep: Riga Nurul Iman/ Red: Muhammad Fakhruddin

Armada Gunner Spray Blower yang merupakan bantuan dari Palang Merah Indonesia (PMI) Jawa Barat melakukan penyemprotan disinfektan di jalanan Kota Sukabumi, Kamis (28/5)
Armada Gunner Spray Blower yang merupakan bantuan dari Palang Merah Indonesia (PMI) Jawa Barat melakukan penyemprotan disinfektan di jalanan Kota Sukabumi, Kamis (28/5) | Foto: riga nurul iman

REPUBLIKA.CO.ID,SUKABUMI -- Kota Sukabumi kembali menggencarkan penyemprotan disinfektan dalam rangka pencegahan penyebaran Covid-19. Salah satunya dilakukan Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Sukabumi yang menyiapkan sekitar 2.000 liter disinfektan per hari untuk penyemprotan.

Langkah PMI Kota Sukabumi ini misalnya ditandai dengan melakukan penyemprotan disinfektan di dua kecamatan yakni Kecamatan Baros dan Lembursitu pada Sabtu (26/6). '' Kami berupaya mencegah penyebaran Covid-19 dengan menggiatkan kembali penyemprotan disinfektan,'' ujar petugas PMI Kota Sukabumi, Dinar Muhammad, Ahad (27/6).

Di mana, PMI Kota Sukabumi menyiapkan sebanyak 2.000 liter disinfektan per hari untuk mengantisipasi seandainya ada permintaan warga untuk dilakukan penyemprotan disinfektan. Sehingga ketika dibutuhkan maka petugas PMI dan armadanya siap bergerak ke lokasi.

Di sisi lain PMI kata Dinar, tetap mengimbau kepada masyarakat agar tetap disiplin dalam menerapkan protokol kesehatan terutama ketika beraktifitas diluar rumah. Selain itu dalam mencegah penyebaran covid-19, PMI juga melibatkan relawan SIBAT yang senantiasa mengingatkan masyarakat pentingnya menerapkan protokol kesehatan.

petugas gabungan yang melakukan penyemprotan disinfektan di kawasan pedestrian Ir Djuanda (Dago), Kota Sukabumi, Jumat (25/6).

Langkah tersebut dilakukan tim gabungan dari Dinas Satpol PP dan Pemadam Kebakaran Kota Sukabumi, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), dan PMI Kota Sukabumi.Penyemprotan dilakukan dalam rangka menyeterilkan kembali kawasan tersebut pascahasil swab yang dilakukan kepada para pedagang dan ada pedagang dinyatakan positif Covid-19.

"Kami beserta jajaran Satpol PP, BPBD dan PMI melaksanakan penyemprotan disinfektan di kawasan Dago, untuk mensterilkan kembali kawasan ini,'' ujar Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Sukabumi Dida Sembada disela-sela meninjau penyemprotan disinfektan. Upaya tersebut digiatkan karena ada peningkatan kasus terkonfirmasi Covid-19 dari hasil swab yang dilakukan beberapa hari lalu terhadap para pedagang.

Sehingga kata Dida, untuk sementara sampai selesai dilakukan tracking oleh Dinas Kesehatan maka aktivitas pedagang di kawasan Dago sementara di hentikan. Kebijakam tersebut untuk kebaikan bersama dalam menghentikan penyebaran Covid -19.

Sebelumnya, aktivitas berjualan pedagang di kawasan kuliner Jalan Ir Djuanda (Dago) Kota Sukabumi untuk sementara dihentikan mulai Senin (21/6). Sebabnya ada sebanyak dua orang pedagang yang dinyatakan positif Covid-19.

''Betul ada dua pedagang di Dago yang positif Covid-19,'' ujar Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Sukabumi, Lulis Delawati. Selanjutnya dilakukan swab massal kepada pedagang sekitar Dago pada Selasa (22/6).

Hal ini bagian dari tracing yang dilakukan dalam pencegahan penyebaran Covid-19. Sehingga para pedagang di sekitar Dago harus dinyatakan sehat sebelum kembali beraktivitas.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Infografis Cara Tepat Pakai Masker Dobel

Wali Kota Madiun dan Istri Positif Terinfeksi Covid-19

Tangani Covid-19, Ngabalin Sebut Jokowi Kurang Tidur

Kasus Anak Melonjak, IDAI Minta Waspadai Varian Delta

Gejala Covid-19 Semakin Berat Bila Merokok

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image