Austria Tersungkur, Ini Ungkapan Hati Para Penggawa

Red: Gilang Akbar Prambadi

Pemain Austria Marko Arnautovic, tengah, terlihat kecewa di samping rekan satu timnya setelah kalah dalam pertandingan babak 16 besar kejuaraan sepak bola Euro 2020 antara Italia dan Austria di stadion Wembley di London, Ahad (27/6) dini hari WIB.
Pemain Austria Marko Arnautovic, tengah, terlihat kecewa di samping rekan satu timnya setelah kalah dalam pertandingan babak 16 besar kejuaraan sepak bola Euro 2020 antara Italia dan Austria di stadion Wembley di London, Ahad (27/6) dini hari WIB. Foto: Catherine Ivill/Pool via AP
Andai tak dianulir, Austria yang akan keluar sebagai pemenang.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Pelatih kepala Austria Franco Foda bangga kepada skuadnya karena selama 120 menit menghadapi tim setangguh Italia justru menunjukkan kematangannya dan hal itu harus disalurkan kepada level lebih tinggi lagi, yakni Piala Dunia 2022 di Qatar.

"Anda lihat kan selama 120 menit ada penampilan yang sangat matang. Kini soal mendukungnya saja ketika kami kembali September. Anda melihat tim ini lapar dan memiliki semangat yang baik dan rencana yang baik. Mulai September kami perlu bersiap diri sebaik mungkin karena kami ingin ke Piala Dunia di Qatar," papar Foda dalam laman UEFA, Ahad (27/6).

Dia juga mengungkapkan, adanya pujian tinggi dari Italia yang disebutnya sebagai kebanggaan dan pengakuan kepada timnas Austria. "Saya tak pernah mendapatkan pujian sebanyak itu dari lawan (seperti Italia). Sungguh hebat bagaimana tim ini tetap bersemangat pada babak perpanjangan waktu. Ini laga yang hebat," sambung Foda.

"Kami semua kecewa, itu sudah pasti. Tetapi seluruh Austria bisa bangga kepada tim ini. Sejak awal, kami ingin langsung menyerang, tetapi Italia terlalu kuat dan kami mampu memainkan mereka lewat tekanan kami," kata Foda.

Kebanggaan juga disampaikan kapten Austria David Alaba. "Kami bisa bangga kepada kami sendiri, Austria bisa bangga kepada kami. Kami sudah memberikan segalanya, tapi pada akhirnya kami tidak mendapatkan ganjaran untuk penampilan kami. Itu sungguh berat untuk ditanggung."

"Sulit menemukan kata yang tepat bagi saya. Jika keberuntungan berada di pihak kami, kami yang memenangi laga itu dalam 90 menit," timpal striker Marko Arnautovic yang golnya pada babak kedua dianulir VAR karena offside.

Terkait


Penyerang timnas Inggris Raheem Sterling Vs gelandang timnas Jerman Kai Havertz (kanan).

Infografis Inggris Vs Jerman: Pertarungan Dua Raksasa

Penggawa Denmark di Euro 2020 Andreas Christensen.

Eks Wales Puji Christensen Usai Kemenangan Denmark 

Reaksi Gareth Bale dari Wales setelah gol dari Denmark ke gawang timnya saat pertandingan babak 16 besar Piala Eropa 2020 antara Wales dan Denmark, di Johan Cruyff Arena di Amsterdam, Belanda, Sabtu (26/6).

Pelatih Wales Bela Bale yang Tinggalkan Wawancara

Gareth Bale dari Wales menata rambutnya saat pertandingan babak 16 besar Piala Eropa 2020 antara Wales dan Denmark di Johan Cruyff ArenA di Amsterdam, Belanda, Sabtu (26/6).

Timnya Dibantai, Bale Tinggalkan Konferensi Pers Pascalaga 

Thomas Mueller

Mueller Antusias Hadapi Laga Inggris Vs Jerman

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@rol.republika.co.id (Marketing)

Ikuti

× Image